facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Menikmati Ngabuburit di Masjid Sabilillah Malang

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Senin, 25 April 2022 | 20:05 WIB

Menikmati Ngabuburit di Masjid Sabilillah Malang
Masjid Sabilillah Kota Malang. [Suara.com/Bob Bimantara Leander]

Panitia takjil menerapkan prokes ketat pencegahan Covid-19.

SuaraMalang.id - Masjid Sabilillah di Jalan Ahmad Yani Kota Malang menerapkan protokol kesehatan (prokes) ketat bagi para jemaah yang menanti waktu berbuka atau ngabuburit.

Sekitar pukul 16.00 WIB, tampak petugas mulai sibuk menata kudapan takjil di lantai yang sudah ditandai selotip berwarna oranye.

Pada setiap titik tersebut jadi penanda warga yang ikut buka puasa. Sekaligus sebagai jarak penerapan prokes. Setiap titik ada satu piring plastik berisi menu takjil, mulai roti kukus, roti pisang, gorengan hingga kurma dan pisang.

Salah satu warga menanti waktu buka puasa di Masjid Sabilillah Kota Malang. [Suara.com/Bob Bimantara Leander]
Salah satu warga menanti waktu buka puasa di Masjid Sabilillah Kota Malang. [Suara.com/Bob Bimantara Leander]

Selain itu juga segelas teh hangat atau air mineral yang disiapkan di beberapa titik.

Baca Juga: ASN Pemkot Malang Diperiksa Terkait Kasus Mafia Minyak Goreng

Staff Takmir Masjid Sabilillah M. Ali Ghufron mengatakan, penerapan pembagian takjil itu memang untuk menjaga prokes para jamaahnya.

"Dua tahun terakhir kami sudah terapkan seperti itu hingga saat ini. Karena memang dari takmir masih selalu mengutamakan prokes," ujarnya.

Para jamaah yang datang pun satu per satu mulai duduk di depan piring yang berisi takjil itu sekaligus beritikaf menunggu azan buka puasa.

Beberapa juga ada ke dalam masjid untuk mendengar ceramah sebelum buka puasa.

Ghufron menjelaskan, untuk kue takjil ini memang bervariatif tergantung pemberian donatur yang terdiri dari warga sekitar, jamaah pengajian sekitar, dan wali murid TK, SD, SMP Sabilillah.

Baca Juga: Terpopuler Kemarin, Penumpang Bus Korban Pelecehan Seksual di Terminal Arjosari Malang akan Lapor Polisi

"Banyak mas dan kami membebaskan apa saja boleh. Biasanya ya gorengan pokoknya yang manis-manis," ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait