facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Biodata Hero Tito dan Kisah Masa Kecil Petinju Nasional Baru Meninggal Hari Ini Setalah Kalah KO

Pebriansyah Ariefana Jum'at, 04 Maret 2022 | 15:59 WIB

Biodata Hero Tito dan Kisah Masa Kecil Petinju Nasional Baru Meninggal Hari Ini Setalah Kalah KO
Foto kolase Hero Tito dan Vicky Prasetyo.

Hero Tito petinju yang berasal dari Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang, Jawa Timur. Dia sudah mengawali kiprahnya di dunia tinju sejak berusia 12 tahun.

SuaraMalang.id - Berikut ini biodata Hero Tito, petinju nasional yang baru meninggal, Kamis (3/3/2022). Hero Tito meninggal duni di Rumah Sakit Mitra Keluarga, Jakarta.

Hero Tito petinju yang berasal dari Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang, Jawa Timur. Dia sudah mengawali kiprahnya di dunia tinju sejak berusia 12 tahun.

Nama aslinya Heru Purwanto. Dia jadi petinju mengikuti jejak kakak dan ayahnya yang juga sama-sama meniti karier di dunia tinju.

Hero Tito memulai langkahnya di tinju amatir pada ajang Kejuaraan Daerah (Kejurda). Dia sempat mendapatkan medali emas Layang Ringan 45kg. Hero Tito sempat meniti karier amatir di Kalimantan. Namun, ia memilih pulang ke Malang dan melanjutkan kariernya di jalur profesional.

Baca Juga: Duel Tinju Berujung Maut, Keluarga Ikhlaskan Kepergian Hero Tito

Hero Tito sempat menderita koma seusai kalah KO pada ronde 7 melawan James Mokoginta dalam duel yang berlangsung di Holywings Club Jakarta, Minggu (27/2/2022).

Pada laga itu, Hero Tito sempat kewalahan melayani perlawanan James Mokoginta. Bahkan, dia sempat terjatuh sebanyak dua kali pada pertarungan itu. Hero Tito akhirnya tersungkur pada ronde ketujuh seusai menerima uppercut telak dari James yang menghantam rahangnya.

Awal karier

Sejak memulai debut profesionalnya pada medio 28 Februari 2004, Hero Tito sudah menyabet sejumlah prestasi gemilang, baik di level nasional maupun internasional.

Selama meniti kariernya itu, ia sudah mencatatkan 45 duel dengan rekor 27 kemenangan dengan 11 kali KO, 16 kalah dengan 6 KO, dan dua kali seri.

Baca Juga: Promotor Hero Tito Mengaku Trauma, Minta Perbaikan Regulasi Perizinan Tinju

Hero Tito pernah menorehkan tinta emas di level internasional saat memenangi Kejuaraan Tinju Sabuk Emas Xanana 2016 di Timor Leste.

Ketika itu, Hero Tito berhasil menumbangkan perlawanan petinju asal Thailand, Thongchai Kunram, secara TKO.

Sementara itu, di level nasional, dia sudah empat kali meraih gelar juara. Pada 2012, dia sukses menjadi juara nasional kelas bulu 57,1 kg (KTI).

Kisah masa kecil

Hero Tito dikenal tekun dan disiplin sejak dini. Hal itu diungkap mantan pelatihnya semasa tinju amatir, yakni Muchamad Jaeni (55).

Jaeni menuturkan, Hero Tito bergabung ke Sasana Lesanpuro BC Kota Malang saat kelas 6 sekolah dasar (SD).

"Karena awalnya dia ikut di sasana tinju di Kecamatan Tumpang, dua minggu tutup terus ke sini (BC Kota Malang)," katanya ditemui SuaraMalang.ID di rumah duka Dusun Sindurejo Desa Banjarejo Kecamatan Pakis Kabupaten Malang, Kamis (3/3/2022).

Jaeni tidak serta merta menerima Hero. Dia perlu meminta restu dan izin dari orang tua Hero terlebih dahulu.

"Saya suruh orang tuanya tanda tangan persetujuan. Terus orang tuanya datang dan diizinkan. Itu saya langsung berani melatih," ujarnya.

Selama dilatihnya, Hero kecil memang sudah menunjukan kedisiplinan dan kesungguhan dalam dunia tinju. Meskipun jarak rumahnya cukup jauh dari sasana, kurang lebih 7 kilometer. Hero rutin datang ke sasana dengan berlari.

"Jaraknya jauh, terus saya bilang mau nggak lari kamu? Dia jawab iya mau dan akhirnya lari dari rumahnya di Pakis (Kabupaten Malang) sampai Lesanpuro Kota Malang," kata dia.

Setiap hari Hero pun berangkat ke sasana di pinggiran Kota Malang dari rumahnya di Kabupaten Malang dengan berlari. Itu dilakukannya selama tiga tahun.

"Dan sampai di sasana, saya beri Hero porsi latihan lebih besar. Kan kalau awal porsinya harusnya sesuai dengan empat ronde tapi kalau Hero saya beri delapan ronde. Tapi saya tanya dulu iso a le? Dia menyanggupi. Dan ya bisa dia," ujarnya.

Hero pun juga tidak pernah membolos latihan. Enam hari dalam seminggu Hero berlatih tinju di sasana tersebut selama dua sampai tiga jam.

Demikian biodata Hero Tito.

(Muh Adif Setiawan)

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait