alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Cegah Klaster Pelajar PTM, Pemkot Malang Swab 600 Murid dan Guru Per Hari

Muhammad Taufiq Selasa, 19 Oktober 2021 | 14:27 WIB

Cegah Klaster Pelajar PTM, Pemkot Malang Swab 600 Murid dan Guru Per Hari
Ilustrasi Swab PCR untuk Covid-19. [Istimewa]

Pembelajaran Tatap Muka (PTM) di Kota Malang sudah dilakukan sejak beberapa hari terakhir. Untuk mencegah timbulnya klaster pelajar, pemkot setempat melakukan swab buat murid.

SuaraMalang.id - Pembelajaran Tatap Muka (PTM) di Kota Malang sudah dilakukan sejak beberapa hari terakhir. Untuk mencegah timbulnya klaster pelajar, pemkot setempat melakukan swab kepada murid dan guru.

Hal ini disamapaikan oleh Wali Kota Malang Sutiaji. Ia mengatakan kalau pemkot melakukan swab kepada 600 pelajar dan guru per hari untuk mencegah munculnya klaster selama PTM berlangsung.

Menurut Sutiaji, kegiatan swab ini dilakukan secara berkala dan lebih fokus pada pelajar Sekolah Dasar (SD). Alasannya, pelajar SD berusia 12 tahun ke bawah belum bisa divaksin tapi rentan terkena Covid-19.

"Mudah-mudahan dengan cara ini kami bisa memantau pelajar dan guru agar terhindar dari klaster pembelajaran tatap muka. Kami akan melakukan testing dan testing terus," ujarnya, seperti dikutip dari timesindonesia.co.id, jejaring media suara.com, Selasa (19/10/2021).

Baca Juga: Polisi Tetapkan Mahasiwi Kebidanan Pembuang Bayinya di Malang Menjadi Tersangka

"Kalau siswa SMP dan SMA mungkin perlahan tapi pasti sudah divaksin. Tapi justru untuk SD ini nanti akan kita kuatkan testingnya, karena SD kelas VI pun tidak semuanya bisa di vaksin," ungkapnya.

Selanjutnya, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kota Malang Suwarjana, SE., MM saat ditemui TIMES Indonesia menyebutkan, bahwa pelaksanaan swab antigen terus berjalan dengan target per hari hingga 600 pelajar dan guru.

"Setiap hari itu ada dua, tiga sekolah. Kita kan juga lihat kapsitas nakes (tenaga kesehatan), ya sekitar 500 sampai 600 SD dan SMP," bebernya.

Namun, lanjut Suwarjana, dirinya mengutamakan seluruh guru dan karyawan sekolah wajib melakukan swab antigen. Sebab, untuk pelajar sendiri memang harus ada izin dari orang tua.

"Jadi pelajar kita acak. Tapi yang kita utamakan guru dan karyawannya. Kalau kita datangi satu sekolah itu harus semua (guru dan karyawan melakukan swab antigen)," tegasnya.

Baca Juga: Kabar Gembira! Bupati Malang Janjijan Insentif Guru PAUD Naik Tahun Depan

Pelaksanaan swab antigen yang sudah berjalan sejak September 2021 lalu, kata Suwarjana, hingga saat ini seluruh guru dan pelajar yang sudah melakukan swab antigen, hasilnya negatif Covid-19.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait