alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisah Ibu di Malang Kayuh Sepeda Demi Mendukung Anak Juara Karate

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Selasa, 14 September 2021 | 16:46 WIB

Kisah Ibu di Malang Kayuh Sepeda Demi Mendukung Anak Juara Karate
Viral di TikTok: Aditya Saiful Anam dan Sulastri ditemui di rumahnya, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Selasa (14/9/2021). [Suara.com/Bob Bimantara Leander]

Kisah ibu-anak mengayuh sepeda dari rumah ke lokasi lomba sejauh 18 kilometer itu viral di media sosial TikTok. Tak sedikit warganet tersentuh dengan sosok sang ibu

SuaraMalang.id - Terungkap sosok ibu antar anak ikut kejuaraan karate yang viral di media sosial TikTok. Mereka adalah Sulastri (37) dan Aditya Saiful Anam (12), warga Desa Jenggolo Kecamatan Kepanjen Kabupaten Malang.

Kisah ibu-anak mengayuh sepeda dari rumah ke lokasi lomba sejauh 18 kilometer itu menuai sorotan publik. Tak sedikit warganet tersentuh dengan sosok ibu yang semangat mendukung putranya meraih prestasi.

Momen Ibu Antar Anak Ikut Olimpiade Naik Sepeda, Bangga Pulang Bawa Piala (TikTok)
Momen Ibu Antar Anak Ikut Olimpiade Naik Sepeda, Bangga Pulang Bawa Piala (TikTok)

Saiful mengatakan, sengaja mengajak sang ibu saat lomba karate agar semangat berkompetisi. Sehari-hari memang untuk beraktivitas dan latihan karate juga mengayuh sepeda.

"Ya saya ke sana ke sini latihan ya pakai sepeda pancal. Khusus untuk lomba kemarin saya ajak ibu, karena jika ada ibu saya lebih semangat," katanya ditemui SuaraMalang.id di kediamannya, Selasa (14/9/2021).

Baca Juga: Perjuangan Ibu Antar Anak Ikut Olimpiade Pakai Sepeda, Endingnya Haru


Siswa kelas 6 Sekolah Dasar (SD) itu mengaku semangatnya terpacu jika ditonton sang ibu. Hasilnya, Ia meraih juara harapan 1 di kejuaraan karate tersebut.


"Iya baru pertama ini juara. Dulu waktu kelas dua kalau gak salah pernah juga ikut lomba di Bali. Tapi tidak juara. Waktu itu berangkat sendiri," kata Ipul sapaan akrabnya.


Ipul yang kini menyandang sabuk cokelat itu telah menekuni bela diri karate sejak enam tahun lalu. Kenal dan tertarik dengan karate lantaran bercita-cita menjadi polisi. 

Virak di TikTok: Aditya Saiful Anam dan Sulastri ditemui di rumahnya, Selasa (14/9/2021). [Suara.com/Bob Bimantara Leander]
Viral di TikTok: Aditya Saiful Anam dan Sulastri ditemui di rumahnya, Selasa (14/9/2021). [Suara.com/Bob Bimantara Leander]

Tepatnya, saat Ia berkesempatan berbincang dengan anggota polisi kala berumur lima tahun. Ia menanyakan bagaimana cara supaya bisa menjadi polisi, lalu dijawab harus pintar bela diri.


"Sejak saat itu saya bilang ke ibu ingin karate dan didukung," kenangnya.

Baca Juga: Viral Ibu Antar Anak Ikut Olimpiade Naik Sepeda, Endingnya Bikin Mewek


Sementara itu, Sulastri mengatakan memang dia selalu mendukung apa yang diinginkan buah hatinya tersebut dan berjanji akan mengusahakan sesuai kemampuannya.

"Tapi saya bilang ke Ipul saya hanya bisa segini. Kayak kemarin ibu hanya bisa ngantar pakai sepeda pancal begitu. Tapi dia senang dan selama perjalanan itu dia selalu sholawatan untuk doa," ujarnya.

Virak di TikTok: Aditya Saiful Anam dan Sulastri di rumahnya, Selasa (14/9/2021). [Suara.com/Bob Bimantara Leander]
Viral di TikTok: Aditya Saiful Anam dan Sulastri di rumahnya, Selasa (14/9/2021). [Suara.com/Bob Bimantara Leander]

Dijelaskannya, Ipul adalah pribadi yang memiliki tekad besar lantaran termotivasi untuk membahagiakan almarhum ayahnya.


"Ayahnya meninggal saat saya melahirkan Ipul ini. Ipul ini sejak kecil memang ingin membanggakan saya sama ayahnya," kata dia.


Disela-sela sekolah dan menekuni karate, Ipul juga menyempatkan untuk membantunya mencari barang bekas (rongsokan) untuk dijual kembali.


"Ya saya kan kerjanya mengumpulkan rongsokan. Biasanya Ipul itu ikut kayak kemarin pas kejuaraan pulangnya ya saya nyari di gang-gang Kota sampai Kabupaten sama Ipul. Dia pun gak masalah. Dia berbakti sama orang tuanya," tutur dia.


Kekinian, Sum dan Ipul tinggal menumpang di kediaman ibu Sum (neneknya Ipul). Sebab rumahnya rusak terdampak gempa, pada April 2021 lalu.


"Dan sampai sekarang saya tidak mendapat bantuan sampai saat ini. Jadi ya saya biarkan begini tak buat sebagai gudang. Dan saya tinggal sama mbahnya Ipul di sebelah," kata dia.


Meskipun rumahnya hancur akibat gempa dan tidak mendapat bantuan, dia pun bersyukur. Saat gempa bumi terjadi, tidak ada korban jiwa.


"Saat itu gak ada yang di rumah. Tiba-tiba pas lihat rumah saya ketiban pohon pisang," tutup dia.

Kontributor : Bob Bimantara Leander

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait