alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Warga Jember Tebas Leher Tetangga sampai Tewas, Pemicunya Suara Batuk

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Sabtu, 03 Juli 2021 | 12:12 WIB

Warga Jember Tebas Leher Tetangga sampai Tewas, Pemicunya Suara Batuk
ilustrasi batuk. Warga Jember Tebas Leher Tetangga sampai Tewas, Pemicunya Suara Batuk. [Shutterstock]

Peristiwa tragis di Jember, hanya karena batuk serupa dehem, inisial H tega menebas leher Misran dengan celurit hingga tewas, Jumat (2/7/2021).

SuaraMalang.id - Misran (50), warga Dusun Dam Saola, Desa Tegalrejo, Kecamatan Mayang, Kabupaten Jember, Jawa Timur meregang nyawa di tangan tetangganya sendiri berinisial H (70). Pemicunya karena suara batuk.

Ya, hanya karena batuk serupa dehem, inisial H tega menebas leher Misran dengan celurit hingga tewas, Jumat (2/7/2021).

Peristiwa tragis itu bermula saat Misran dan istinya Tacik menerima tamu bernama Karno. Ketika pamit, sang tamu tadi batuk. Sejurus kemudian pelaku mendatangi rumah korban dan menegur. Misran kemudian menenangkan tetangganya tersebut.

“Setelah itu Pak Karno mau pulang, lalu batuk. Pelaku ini keluar dan menegur Pak Karno. Tidak ada apa-apa, Pak Karno langsung pulang,” kata Tacik dikutip dari beritajatim.com --jejaring media suara.com, Sabtu (3/7/2021).

Baca Juga: Oknum Dosen Unej Tersangka Kasus Pencabulan Segera Disidangkan

Namun, persoalan ternyata belum selesai. Inisial H kembali mendatangi rumah Misran. Kali ini dengan menenteng arit atau celurit.

Saporanna kaule, Lek (maafkan saya, Dik),” kata Tacik menirukan percakapan suaminya dengan pelaku.

Loh, mak saporah bede napah, Kak? Ampiyan mak pas asaporah, mak langsung nyambi arek (Loh, kok minta maaf ada apa, Mas? Anda minta maaf, tapi membawa arit)?” tanya Misran.

Korban sempat memperingatkan tetangganya itu supaya berhati-hati. Namun, tak digubris.

Enggih, ampiyan mak nyambi arek? Mon e laporagi, ampiyan masok (Iya, anda kok bawa arit? Kalau dilaporkan polisi, anda bisa masuk penjara),” kata Misran.

Baca Juga: PPKM Darurat, Peserta UTBK SBMPTBR Unej Wajib Tes Antigen

Itu menjadi ucapan terakhir Misran dan H kemudian mengayunkan celurit ke leher tetangganya tersebut.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait