Kecam Kasus Suap Pengurusan Perkara di MA, Menkopolhukam: Oknum Penegak Hukum yang Terlibat Harus Dihukum Berat

Mahfud menjelaskan pihaknya belum mendapatkan informasi detail terkait hakim agung yang disebutkan terjerat dalam kasus tersebut.

Galih Priatmojo
Jum'at, 23 September 2022 | 17:46 WIB
Kecam Kasus Suap Pengurusan Perkara di MA, Menkopolhukam: Oknum Penegak Hukum yang Terlibat Harus Dihukum Berat
Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD pada saat memberikan keterangan kepada media usai melakukan kunjungan kerja di Universitas Islam Malang (Unisma), di Kota Malang, Jawa Timur, Jumat (23/9/2022). (ANTARA/Vicki Febrianto)

SuaraMalang.id - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD meminta kasus suap pengurusan perkara yang terjadi di Mahkamah Agung (MA) untuk diusut tuntas.

Mahfud MD, di Kota Malang, Jawa Timur, Jumat, mengatakan bahwa oknum penegak hukum di Mahkamah Agung yang terjerat kasus suap pengurusan perkara tersebut harus diberi hukuman berat.

"Itu harus diusut tuntas dan hukumannya harus berat karena ini hakim," kata Mahfud.

Mahfud menjelaskan pihaknya belum mendapatkan informasi detail terkait hakim agung yang disebutkan terjerat dalam kasus tersebut. Namun, ia memastikan kasus tersebut saat ini dalam penanganan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Baca Juga:Mahfud Sebut Sering Dapat Opini WTP Tidak Jamin Bebas Korupsi, Papua Jadi Contoh

Menurutnya, seorang hakim merupakan benteng keadilan bagi masyarakat sehingga jika hakim tersebut terbukti melakukan tindak pidana korupsi, maka harus diberikan hukuman maksimal.

"Hakim itu benteng keadilan, kalau itu (tindak pidana korupsi) terjadi, jangan sampai diampuni," ujarnya.

Ia menambahkan jika ada pihak-pihak yang melindungi hakim atau siapa pun yang terjerat kasus suap pengurusan perkara itu pihaknya meminta KPK untuk bisa mengusut tuntas hingga keuntungan apa yang diterima pihak terkait tersebut.

"Sekarang zaman transparan, digital. Kalau Anda melindungi, Anda akan ketahuan bahwa Anda yang melindungi dan Anda dapat apa," katanya.

KPK menetapkan sepuluh orang tersangka kasus dugaan suap terkait pengurusan perkara di Mahkamah Agung di mana salah satu tersangka tersebut merupakan Hakim Agung di MA Sudrajad Dimyati (SD).

Baca Juga:Mahfud MD Sebut Pengusutan Dugaan Korupsi Lukas Enembe Aspirasi Rakyat Papua

Kemudian, Hakim Yustisial/Panitera Pengganti MA Elly Tri Pangestu (ETP), PNS pada Kepaniteraan MA Desy Yustria (DY), PNS pada Kepaniteraan MA Muhajir Habibie (MH), PNS MA Redi (RD), dan PNS MA Albasri (AB).

Selanjutnya sebagai pemberi, yakni Yosep Parera (YP) selaku pengacara, Eko Suparno (ES) selaku pengacara pihak swasta/debitur Koperasi Simpan Pinjam Intidana (ID) Heryanto Tanaka (HT), dan pihak swasta/debitur Koperasi Simpan Pinjam ID Ivan Dwi Kusuma Sujanto (IDKS).

Dalam kasus tersebut, KPK menyita barang bukti berupa uang 205 ribu dolar Singapura dan Rp50 juta dari operasi tangkap tangan (OTT) terkait dugaan suap pengurusan perkara di Mahkamah Agung. [ANTARA]

News

Terkini

"Saya tidak percaya saya tidak digaji untuk ini," kata Meghan, berdasarkan buku tersebut.

News | 14:31 WIB

tabloid berisi prestasi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan tersebar di sejumlah masjid di Malang

News | 14:11 WIB

Khofifah menyebut, sebagai upaya pencegahan kekerasan di lingkungan satuan pendidikan, hal paling krusial yang harus dipahami sekolah adalah bentuk kekerasan serta dampaknya.

News | 11:55 WIB

Empat orang tewas dalam kecelakaan maut sebuah truk tangki BBM di simpang tiga lampu merah Sukowidi Kelurahan Klatak Kecamatan Kalipuro Banyuwangi.

News | 11:00 WIB

Palet warna yang dipakai terdiri dari hitam, putih, perak berkilau dengan sentuhan motif leopard.

News | 10:36 WIB

Kecelakaan beruntun lima kendaraan di Tol Malang - Pandaan ternyata menewaskan satu orang. Kecelakaan ini terjadi di kilometer 76 di wilayah Kabupaten Malang, Jawa Timur.

News | 10:16 WIB

Malang nian dialami Dinda Afifahsari (21), warga Kecamatan Kanigaran Kota Probolinggo. Ia tewas dalam kecelakaan tungal di Jalan Malang-Surabaya, Minggu (25/09/2022).

News | 09:30 WIB

Masyarakat perlu cukup beristirahat, rutin berolahraga, dan memastikan mengelola stres dengan baik.

News | 09:28 WIB

Lima kendaraan terlibat kecelakaan beruntun di ruas Jalan Tol Malang-Pandaan KM-77, Minggu (25/9/2022) petang.

News | 08:59 WIB

Pencarian akan difokuskan di sekitar Petilasan Brawijaya.

News | 08:33 WIB

Viral rumah warga retak-retak gegara sound system karnavalan mewarnai pemberitaan kemarin, Minggu (25/09/2022).

News | 08:32 WIB

Masyarakat Kabupaten Lumajang, Jawa Timur tak sedikit yang menggandrungi karnaval yang menggunakan Sound System.

News | 19:49 WIB

Kecelakaan maut terjadi di lampu merah Sukowidi, Kecamatan Kalipuro, Kabupaten Banyuwangi, Minggu (25/9/2022) sekitar pukul 12.00 WIB.

News | 19:32 WIB

Selain itu, Hasto juga membantah bahwa alat kontrasepsi dapat mempengaruhi gairah seksual seseorang.

News | 18:58 WIB
Tampilkan lebih banyak