facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Mengintip Rowo Bayu Banyuwangi, Konon Lokasi Asli Cerita KKN di Desa Penari

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Jum'at, 20 Mei 2022 | 13:33 WIB

Mengintip Rowo Bayu Banyuwangi, Konon Lokasi Asli Cerita KKN di Desa Penari
Rawa Bayu atau Rowo Bayu di Desa Bayu, Kecamatan Songgon, Kabupaten Banyuwangi yang diyakini sebagai lokasi asli cerita KKN di Desa Penari. [Suara.com/Achmad Hafid Nurhabibi]

Dia bercerita di tahun 2008, Desa Bayu menerima sekelompok mahasiswa yang berjumlah 8 orang tengah menjalankan tugas KKN, namun dua mahasiswa.

SuaraMalang.id - Cerita KKN di Desa Panerai yang diangkat menjadi film layar lebar terus jadi perbincangan publik. Terutama perihal lokasi asli Desa Penari.

Belakangan ini kisah horor tersebut diungkap Sudirman, seorang penjaga situs Rowo Bayu atau Rawa Bayu yang berlokasi di Desa Bayu, Kecamatan Songgon, Kabupaten Banyuwangi saat berbincang dengan Menteri BUMN Erick Thohir.

Dia bercerita di tahun 2008, Desa Bayu menerima sekelompok mahasiswa yang berjumlah 8 orang tengah menjalankan tugas KKN, namun dua diantaranya masuk kawasan hutan di utara situs Rowo Bayu. 

Mereka berdua mengaku sempat bertemu seseorang dan mampir di sebuah rumah hingga dijamu dengan beberapa suguhan. Hendak pulang, kedua mahasiswa itu diberi bekal makanan yang dibungkus kertas koran.

Baca Juga: KKN di Desa Penari Jadi Film Indonesia Terlaris, Tissa Biani Sempat Terpuruk Gegara Ini

Setiba di bawah tiang bendera Rowo Bayu, keduanya menunjukkan bekal dari seseorang yang telah menemui mereka. Sontak mereka kaget, bukan lagi berbentuk bungkus koran, tetapi malah berubah menjadi bingkisan daun talas yang berisi kepala kera.

Dalam video unggahan Erick Thohir tersebut, Sudirman mengaku cerita tersebut bersumber dari Kepala Desa Bayu, Sugito.

Ditemui Suara.com, Sugito blak-blakan mengungkap cerita KKN di Desa Penari. Dia menyebut, keberadaan lokasi Desa Penari asli memang tidak ada secara pasti, namun dugaan kuat desa misterius itu berada di alam gaib.

"Kalau di sini ngomong Desa Penari tidak ada, tapi kalau secara gaib memang di sini banyak, kalau gaib di rawa bayu itu, kalau kita lihat dengan orang-orang yang tau dengan yang sebenarnya atau alam gaib itu, ada istana dan tempat-tempat gaib disini banyak," kata Sugito, Jumat (20/5/2022).

Sekelompok mahasiswa yang melaksanakan KKN di Desa Bayu juga tak sampai tuntas dan hanya berdurasi sekitar satu minggu. Usai kejadian dua mahasiswa membawa kepala kera, keduanya sempat mengalami sakit hingga beberapa hari dan dicoba untuk diobati masyarakat setempat dan tak kunjung sembuh.

Baca Juga: Cerita Sewu Dino Lengkap, Kisah yang Lebih Mengerikan dari KKN di Desa Penari!

"Setelah itu, mereka sakit beberapa hari dan sudah dicoba untuk diobati beberapa orang dan tetap tidak sembuh, akhirnya mereka pulang ke Surabaya, selang beberapa bulan kabarnya kedua mahasiswa itu meninggal," ungkap Kades Bayu.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait