facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sapi Terindikasi Suspect PMK di Kabupaten Malang Kini Capai 280 Ekor

Muhammad Taufiq Jum'at, 20 Mei 2022 | 08:18 WIB

Sapi Terindikasi Suspect PMK di Kabupaten Malang Kini Capai 280 Ekor
Ilustrasi ternak sapi (Antara/Aloysius Jarot Nugroho).

Sebanyak 280 ekor sapi di Kabupaten Malang Jawa Timur kini dilaporkan suspect Penyakit Mulut dan Kuku (PMK). Sapi-sapi ini berada di kantong-kantong peternakan.

SuaraMalang.id - Sebanyak 280 ekor sapi di Kabupaten Malang Jawa Timur kini dilaporkan suspect Penyakit Mulut dan Kuku (PMK). Sapi-sapi ini berada di kantong-kantong peternakan.

Seperti dijelaskan Plt Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan, Nurcahyo. Ia mengatakan, sampai saat di Kabupaten Malang ada 280 ternak yang terindikasi Suspect PMK.

Ia menjelaskan, sebagian besar penyakit PMK menyerang ternak yang berada di Kecamatan Ngatang dengan jumlah hampir 200 ekor, sedangkan wilayah lain di bawah 10 ekor saja.

"Namun dengan beejalannya waktu serta penangaman yang serius dari semua pihak saat ini ternak yang sudah sembuh 26 ekor dan yang lainnya berangsur-angsur mulai membaik namun belum dilaporkan ke kami," katanya dikutip dari suarajatimpost.com jejaring media suara.com, Kamis (19/5/2022).

Baca Juga: Laga Uji Coba Lawan PSIS Jadi Ajang Pelatih Meracik Komposisi Pemain Baru Arema FC

"Terbanyak yang hewan yang suspect PKM ini berada di wilayah Ngantang hampir 200 ekor, sisanya ada dibeberapa wilayah lain di Kabupaten Malang, untuk yang hewan yang mati belum ada," ujarnya menambahkan.

DPKH Kabupaten Malang saat ini sudah melakukan langkah langkah pencegahan serta memberikan edukasi pada peternak dalam penanganan PMK ini.

"Namun para peternak sudah biasa mas dalam menghadapi penyakit pada ternaknya, jadi peternak sudah paham betul penanganan dan pencegahan PMK ini," tambah dia.

"Faktor utama adalah kebersihan kandang, pemeriksaan pakan dan oembatasan lalulintas manusia yang keluar masuk kandang," papar Nurcahyo.

Selain itu, DPKH sudah membentuk tim di beberapa wilayah yang diketui oleh Dokter Hewan untuk memantau ternak ternak yamg berada di wilayah masing masing.

Baca Juga: PMK Mewabah di Sumbar, Penjualan Daging Sapi Turun

"Ada 7 tim yang kami bentuk di beberapa wilayalah dengan satu dokter hewan sebagai ketua untuk terus memantau perkembangan dan kesehatan ternak yang berada di wilayahnya," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait