facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gadis Remaja di Malang Diduga Korban Perdagangan Manusia

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Selasa, 17 Mei 2022 | 23:03 WIB

Gadis Remaja di Malang Diduga Korban Perdagangan Manusia
Ilustrasi kasus dugaan perdagangan manusia di Malang. [unsplash.com]

Kronologi berawal saat ayah NA, Nasihin (37) didatangi dua orang pria dan wanita.

SuaraMalang.id - Gadis remaja berinisial NA (15) warga Dusun Jamberejo, Desa Ringinkembar, Kecamatan Sumbermanjing Wetan, Kabupaten Malang diduga jadi korban perdagangan manusia. Keluarga telah melaporkan kehilangan NA sejak Kamis (12/5/2022) pekan lalu.

Kronologi berawal saat ayah NA, Nasihin (37) didatangi dua orang pria dan wanita.

“Kepada Nasihin, kedua warga keturunan Tionghoa ini meminta Lia (panggilan akrab Nazwa Aulia) untuk diperkerjakan sebagai pembantu rumah tangga dengan iming-iming gaji sebesar Rp 2,5 juta per bulan,” ujar Kepala Desa Ringinkembar, Subaidi mengutip Beritajatim.com, Selasa (17/5/2022).

Ia melanjutkan, Nasihin seperti terhipnotis alias gendam. Sebab, Nasihin dan Rokayeh istrinya tidak terpikirkan untuk menanyakan lebih detail termasuk meminta nomor ponsel kedua calon majikan sang anak.

Baca Juga: Pakai Sirine dan Strobo, Pengemudi Mobil Plat B Melaju Ugal-ugalan di Malang

“Mereka hanya ditinggalin alamat rumah, tepatnya di Blok B-7 perumahan Araya di Kota Malang. Tetapi setelah saya kroscek kesana, ternyata alamat itu palsu,” ujarnya.

Subaidi dan orangtua Nazwa kemudian melaporkan kejadian tersebut ke unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polres Malang Sabtu (14/5/2022) lalu. “Kami berharap agar laporan ini secepatnya bisa direspon oleh pihak yang terkait di Polres Malang. Kami juga tak tinggal diam, setiap ada informasi sekecil apapun, kami langsung bergerak menuju lokasi,” beber Subaidi.

Sementara itu, Fitri Yuhana, Anggota Komisi 2 DPRD Kabupaten Malang mengungkapkan, bersama suaminya Subaidi, pihaknya sudah melaporkan kejadian ini ke Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polres Malang. “Karena terhambat dengan hari libur, sehingga dari pihak PPA Polres Malang sampai hari ini belum melakukan pemeriksaan terhadap orang tua korban,” terang Fitri.

Melihat kejadian ini, Fitri mengindikasi telah terjadi dugaan sebuah perdagangan terhadap anak dibawah umur. Karena, lanjut Fitri, selang sekitar dua jam setelah kepulangan Lia bersama dua orang itu, ponsel milik korban sampai hari ini tak bisa dihubungi.
“Ini ada indikasi tidak benar,” imbuh politisi partai Gerindra ini.

“Harapan kami kepada para orang tua khususnya di Desa Ringinkembar, agar melakukan pengawasan secara maksimal kepada anak-anak mereka. Karena dengan maraknya dugaan perdagangan anak ini, bagi para orang tua tentunya harus lebih waspada,” sambung Fitri.

Baca Juga: Viral Pemuda Lepas Kaos Demi Kucing yang Mati Tertabrak di Malang, Warganet: Semoga Kebaikannya Menular

Fitri melanjutkan, hasil pelacakan dari nomer ponsel milik korban beberapa waktu lalu, keberadaan korban berada di sekitaran hotel Savana dan Bakso Presiden di kota Malang.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait