facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dikira Bangkai Binatang, Ternyata Mayat Sanito yang Sudah 11 Hari Dilaporkan Hilang

Muhammad Taufiq Selasa, 17 Mei 2022 | 08:25 WIB

Dikira Bangkai Binatang, Ternyata Mayat Sanito yang Sudah 11 Hari Dilaporkan Hilang
Mayat korban Sanito warga Probolinggo Jawa Timur [Foto: Suaraindonesia]

Sanito (63) warga Dusun Kolor 2 Kelurahan Sumberan Kecamatan Besuk Kabupaten Probolinggo akhirnya ditemukan setelah 11 hari dinyatakan hilang.

SuaraMalang.id - Sanito (63) warga Dusun Kolor 2 Kelurahan Sumberan Kecamatan Besuk Kabupaten Probolinggo akhirnya ditemukan setelah 11 hari dinyatakan hilang.

Namun Sanito ditemukan sudah meninggal dunia. Mayat Sanito ditemukan di Dusun Kletek Olo Desa Gondosuli Kecamatan Pakuniran, Senin (16/05/2022) malam.

Pria kakek-kakek ini pergi dari rumah pada, Jumat (06/05/2022). Sejak saat itu Ia tidak pulang sampai akhirnya keluarga melaporkan kasus orang hilang.

Sejak 11 hari yang lalu pihak keluarga sempat mencari keberadaan Sanito bahkan sampai ke lokasi namun tidak menemukan korban.

Baca Juga: Akun Facebook Palsu Gus Haris Tawarkan Pesugihan Diusut Polisi

Kanitreskrim Polsek Pakuniran Aipda Adi Pradana mengatakan penemuan mayat itu bermula saat seorang warga setempat, Sahri (60) melihat kerumunan lalat dan mencium bau menyengat saat sedang mencari madu hutan.

"Awalnya Sahri mengira yang dikerumuni lalat adalah bangkai binatang. Saat tahu bahwa ada mayat manusia, ia segera lapor kepada perangkat desa setempat," kata Adi seperti dikutip dari suaraindonesia.co.id jejaring media suara.com.

Awalnya jenazah korban tidak diketahui identitasnya karena warga setempat tidak ada yang mengenalinya. Namun di tengah proses evakuasi ada warga yang mendatangi Polsek Pakuniran dan mengaku keluarga korban.

"Korban dipastikan adalah Sanito dari perawakan dan kutil di bagian perut kanan korban," katanya.

Informasi yang didapat Polisi dari pihak keluarga menyebutkan bahwa Sanito menderita penyakit Dimensia (Amnesia akut) dan sempat di bawa ke Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Malang namun hanya diberi terapi obat saja.

"Dari penyakit itu korban tidak mengenali keluarganya sendiri," ujarnya menambahkan.

Cucu kemenakan korban, Bahol mengatakan keluarga sempat mencari korban ke lokasi penemuan, namun saat itu korban tidak ditemukan.

Baca Juga: Pembunuhan Kebun Kopi Probolinggo Terungkap, Ini Dia Tampang Pelakunya..

"Keluarga sempat ke sana (lokasi-red) karena mendapat informasi kekek pernah kelihatan berjalan di sekitar situ," ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait