facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pemkab Malang Identifikasi 122 Ekor Sapi di Tiga Wilayah Terpapar Virus PMK

Muhammad Taufiq Jum'at, 13 Mei 2022 | 15:54 WIB

Pemkab Malang Identifikasi 122 Ekor Sapi di Tiga Wilayah Terpapar Virus PMK
Seorang petugas kepolisian memantau kondisi sapi [Foto: ANTARA]

Pemerintah Kabupaten Malang Jawa Timur ( Jatim ) melakukan pendataan sapi-sapi yang terpapar virus Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

SuaraMalang.id - Pemerintah Kabupaten Malang Jawa Timur ( Jatim ) melakukan pendataan sapi-sapi yang terpapar virus Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

Hasilnya, sebanyak 122 ekor sapi yang tersebar di empat kecamatan yang ada di wilayah dilaporkan positif terjangkit PMK yang menghebohkan akhir-akhir ini.

Seperti dijelaskan Plt Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (DPKH) Kabupaten Malang, Nurcahyo di Kabupaten Malang, Jumat, mengatakan kasus PMK ditemukan di empat kecamatan yakni Kecamatan Ngantang, Singosari, Wajak dan Gondanglegi.

"Sampai saat ini ada sekitar 122 ekor (yang terkena PMK), itu tersebar di Ngantang, Singosari Wajak dan Gondanglegi," kata Nurcahyo.

Baca Juga: Penutupan Pasar Hewan di Singosari Malang Gegara Wabah PMK, Peternak Sapi Pasrah

Nurcahyo menjelaskan kasus PMK pada hewan ternak terbanyak terjadi di wilayah Kecamatan Ngantang. Pada kecamatan itu ada 102 ekor sapi yang terserang PMK dari total populasi sapi di wilayah tersebut yang mencapai 18.500 ekor.

Menurutnya, sapi-sapi yang terserang PMK itu tersebar di RT 11, 12, 14 dan 16 Dusun Sumbermulyo, dan Dusun Bendorejo, Desa Sumberagung. Pada Dusun Sumbermulyo, ada sebanyak 92 ekor sapi yang terserang PMK.

Ia menambahkan dari seratusan ekor sapi yang terkena PMK tersebut, berdasarkan laporan yang diterima hingga saat ini ada sebanyak 15-16 ekor yang sudah sembuh. Sapi-sapi tersebut diberikan obat dan antibiotik oleh para peternak.

"Sebenarnya yang sembuh sudah banyak, namun data yang masuk ke kami ada sekitar 15-16 ekor yang sembuh. Itu tersebar di empat kecamatan," ujarnya.

Ia menambahkan temuan kasus PMK pada hewan ternak tersebut hingga saat ini berada pada empat kecamatan dari total 33 kecamatan yang ada di wilayah Kabupaten Malang. Ia meminta para peternak yang ada untuk terus mengawasi hewan ternak agar tidak terpapar PMK.

Baca Juga: Mau Wisata ke Kota Batu Malah Nyasar Masuk Kebun Jeruk, Warganet Sebut Ada Hal Mistis dan Ingatkan Supaya Berdoa

Hingga saat ini, lanjutnya, belum ada laporan hewan ternak yang mati dan dipotong paksa akibat terjangkit PMK. Ada satu laporan hewan ternak mati di wilayah Kabupaten Malang, namun belum dipastikan terjangkit PMK.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait