facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jember Aktifkan Kembali PPKM Mikro Akibat Lonjakan Kasus Virus Corona

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Rabu, 23 Februari 2022 | 23:06 WIB

Jember Aktifkan Kembali PPKM Mikro Akibat Lonjakan Kasus Virus Corona
Ilustrasi Covid-19 atau virus corona di Jember. [Pixabay]

Merespons kondisi itu, lanjut Hendy, pihaknya mengimbau masyarakat disiplin protokol kesehatan (Prokes) pencegahan virus.

SuaraMalang.id - Kabupaten Jember mengaktifkan kembali PPKM mikro akibat lonjakan kasus penularan Virus Corona atau COVID-19 di wilayah setempat dalam sepekan terakhir.

"Hari ini kami akan mengeluarkan surat untuk PPKM mikro mengingat peningkatan kasus sudah semakin mengkhawatirkan," kata Bupati Jember Hendy Siswanto usai meninjau vaksinasi di Kecamatan Panti, Kabupaten Jember, Jawa Timur, mengutip dari Antara, Rabu (23/2/2022).

Merespons kondisi itu, lanjut Hendy, pihaknya mengimbau masyarakat disiplin protokol kesehatan (Prokes) pencegahan virus.

"Diharapkan masyarakat taat protokol kesehatan, dengan memakai masker dan segera melaksanakan vaksinasi. Kesadaran masyarakat akan kedua hal tersebut masih sangat minim di Jember. Dikasih masker, malah dikantongi," tuturnya.

Baca Juga: Catat! Mulai Minggu Depan, Warga yang Positif COVID-19 di Inggris Tak Perlu Lagi Isolasi

Ia menambahkan, satgas juga akan lebih intensif lagi menyasar para pelanggar prokes, sehingga harapannya masyarakat ikut membantu menyukseskan hal itu dan keadaan bisa segera kembali normal.

Selain itu, Hendy juga berharap di setiap kecamatan hingga desa/kelurahan terus berupaya melakukan percepatan vaksinasi, terutama untuk mempercepat vaksinasi lansia.

"Para babinsa dan bhabinkamtibmas bertugas untuk menjemput setiap lansia yang kesulitan datang ke tempat vaksinasi," katanya.

Ia menjelaskan pelaksanaan itu bagus untuk percepatan vaksinasi karena targetnya pada awal Maret 2022, Jember sudah masuk persentase minimal vaksinasi lansia sebanyak 40 persen untuk dosis kedua.

"Kalau vaksinasi lansia sudah mencapai 60 persen hingga 70 persen, maka kami baru bisa tenang. Kabupaten Jember masih berada pada PPKM Level 2," ujarnya.

Baca Juga: Satgas COVID-19 Waspadai Peningkatan Kasus Varian Omicron di Luar Pulau Jawa dan Bali

Berdasarkan data Satgas Penanganan COVID-19 Jember, tambahan kasus yang terkonfirmasi positif mulai menunjukkan peningkatan sejak 14 Pebruari 2022 sebanyak 174 kasus, kemudian hari berikutnya pada 15 Pebruari terdapat 215 kasus positif baru dan terus mengalami peningkatan hingga puncaknya pada 17 Pebruari 2022 mencapai 311 kasus positif baru.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait