alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tembok Pesantren Jember Jebol Diterjang Banjir, Santri Terpaksa Diungsikan

Muhammad Taufiq Jum'at, 19 November 2021 | 16:59 WIB

Tembok Pesantren Jember Jebol Diterjang Banjir, Santri Terpaksa Diungsikan
Salah satu pesantren di Jember diterjang banjir [Foto: Beritajatim]

Hujan deras mengguyur daerah Jember Jawa Timur semalaman, Kamis malam hingga Jumat dini hari (18-19/11/2021). Akibatnya sungai meluap.

SuaraMalang.id - Hujan deras mengguyur daerah Jember Jawa Timur semalaman, Kamis malam hingga Jumat dini hari (18-19/11/2021). Akibatnya sungai meluap.

Bahkan ada juga tanah longsor. Bencana banjir dan tanah longsor ini terjadi di Kecamatan Tanggul, Bangsalsari, dan Semboro. Permukiman warga pun terendam banjir setinggi 30 hingga 100 centimeter.

Sebanyak 20 rumah di Desa Bangsalsari, Kecamatan Bangsalsari, terendam air setinggi 90 centimeter. Bahkan tembok pondok pesantren putri MHI jebol sepanjang 10 meter.

"Sebanyak 300 orang pengurus dan santriwati diungsikan ke tempat yang lebih aman," kata Kepala Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan Badan Penanggulangan Bencana Daerah Jember Mahmud Rizal, seperti dikutip dari beritajatim.com, jejaring media suara.com, Jumat (19/11/2021).

Baca Juga: Bupati Jember Sebut Akan Ada Banjir Susulan Lebih Besar

Tembok Ponpes Ar-Rasyid juga jebol. Akibatnya kurang lebih 130 orang pengurus dan santri serta santriwati diungsikan ke tempat lebih aman. Mereka yang mengungsi termasuk 12 orang balita dan orang lanjut usia.

Banjir setinggi 60 centimeter juga merendam 32 rumah di Desa Sukorejo, Kecamatan Bangsalsari pada pukul 18.30. Namun pukul 00.30, Jumat dini hari, air sudah surut. Sementara itu di Desa Banjasari, tanah longsor menutup jalan sepanjang 35 meter.

Banjir juga terjadi Desa Klatakan, Kecamatan Tanggul. Sebanyak 83 rumah terendam air berketinggian 20 – 80 centimeter selama kurang lebih 15-20 menit. Tiga musala pun ikut kebanjiran.

Sementara itu di Desa Tanggul Wetan, 85 rumah terendam air berketinggian 20 – 40 centimeter. Ada empat rumah di Desa Sidomekar, Kecamatan Semboro, yang terdampak banjir.

"Ketinggian air sudah berangsur-angsur surut secara perlahan. Namun di beberapa lokasi sudah surut menyisakan lumpur dan diperlukan proses pembersihan di lokasi terdampak. Namun ada Desa Banjarsari hanya bisa dilewati kendaraan roda dua," kata Rizal.

Baca Juga: Keras! Spanduk Peringatan Dilarang Mencuri Pisang Ini Bikin Orang Ketar-ketir

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait