facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisah Badjuri Pejuang asal Pakisaji Malang Lawan Belanda, Tewas Diberondong 13 Peluru

Muhammad Taufiq Minggu, 15 Agustus 2021 | 13:21 WIB

Kisah Badjuri Pejuang asal Pakisaji Malang Lawan Belanda, Tewas Diberondong 13 Peluru
Monumen Badjuri di Pertigaan Jalan Raya Pakisaji Desa Jatirejo Kecamatan Pakisaji, Minggu (15/8/2021) [Suara.com/Bob Bimantara Leander]

Kecamatan Pakisaji Kabupaten Malang memiliki sosok pahlawan berjasa untuk mengusir Belanda saat Agresi Militer 1 dan 2 pada tahun 1947 hingga 1948.

SuaraMalang.id - Kecamatan Pakisaji Kabupaten Malang memiliki sosok pahlawan berjasa untuk mengusir Belanda saat Agresi Militer 1 dan 2 pada tahun 1947 hingga 1948.

Dia adalah Serka Badjuri salah satu tentara dari Tentara Hizbullah. Pada medio tahun tersebut, Belanda menduduki Desa Kebonagung Kecamatan Pakisaji. Belanda ingin mempertahankan badan usaha Pabrik Gula Kebonagung.

Untuk mempertahankan PG Kebonagung, tentara Belanda melakukan operasi untuk membunuh tentara-tentara atau masyarakat yang menolak keinginan tentara Belanda untuk menduduki Pakisaji.

Baca Juga: Album Checkmate ITZY Susul Catatan Manis BLACKPINK dan aespa

Biasanya waktu pagi hingga pagi lagi ada saja tentara Indonesia dan masyarakat yang dibunuh. Operasi keliling pun digalakkan di sekitar Kecamatan Pakisaji.

Nah saat operasi ini, Badjuri yang berpawakan gagah dan terkenal akan bulu tebal di dadanya selalu mengamankan masyarakat di desa yang merupakan target operasi. Hal itu disampaikan saksi hidup perjuangan Badjuri, yakni Karmuji Wicaksono (79), Minggu (15/7/2021).

"Bahkan dulu saya pernah digendong pas umur 6 tahun sama Pak Badjuri. Saya ingat betul. Saya dibawa ke tempat pengungsian," kata mantan Kades Pakisaji tahun 1990 sampai 1999 itu ke Suaramalang.id, Minggu (15/8/2021).

Badjuri, lanjut Karmuji, membawa warga desa yang menjadi target operasi ke sebuah hutan. Di hutan tersebut warga dikelompokkan ke sebuah pagar dan ditutupi oleh tanaman.

"Ya agar tentara Belanda enggak tahu kalau di situ ada warga," kata dia menegaskan.

Baca Juga: Dinkes Kabupaten Malang: 480 Ribu Warga Telah Vaksin Covid-19

Badjuri pun selama aksinya tidak pernah diketahui oleh tentara Belanda. Dia selama beroperasi tidak memakai seragam. Dia terkenal memakai kaos polos bewarna hitam dan sarung yang diselempangkan di kaosnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait