facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Anak-anak Korban Kekerasan Seksual Guru Tari di Kota Malang Tambah Jadi Sepuluh

Muhammad Taufiq Selasa, 25 Januari 2022 | 17:59 WIB

Anak-anak Korban Kekerasan Seksual Guru Tari di Kota Malang Tambah Jadi Sepuluh
Ilustrasi kekerasan seksual santri [ANTARA]

Kota Malang kembali digegerkan kasus pelecehan seksual terhadap anak-anak. Kali ini pelakunya diduga seorang guru tari di daerah itu.

SuaraMalang.id - Kota Malang kembali digegerkan kasus pelecehan seksual terhadap anak-anak. Kali ini pelakunya diduga seorang guru tari di daerah itu.

Sebelumnya, jumlah korban guru bernisial YR (37) warga Kecamatan Klojen itu sebanyak tujuh anak. Namun sekarang korban bertambah menjadi sepuluh.

Seperti dijelaskan Wakapolresta Malang Kota AKBP Deny Heryanto. Ia mengatakan hingga saat ini secara keseluruhan ada sepuluh korban persetubuhan dan pencabulan yang dilakukan tersangka terhadap anak berusia antara 12-15 tahun.

"Ada laporan, pada saat rilis tujuh orang anak, saat ini ada tambahan tiga orang anak. Total sepuluh anak," ujarnya, seperti dikutip dari Antara, Selasa (25/01/2022).

Baca Juga: Gugatan Praperadilan Bos SMA SPI Kota Batu Ditolak, Tersangka Kekerasan Seksual Belum Ditahan

Deny menjelaskan, Polresta Malang Kota akan melakukan proses pemberkasan kasus tersebut dengan cepat agar proses hukum bisa berjalan. Saat ini, keterangan dari tambahan tiga orang anak korban tersebut akan dijadikan tambahan barang bukti.

Ia menambahkan, modus yang dilakukan oleh pelaku YR terhadap tiga orang anak korban tersebut juga sama, yakni dengan modus meditasi agar para murid sanggar tari itu bisa menari dengan baik.

"Modusnya sama. Biar bisa cepat memiliki keahlian menari, korban rata-rata berusia 13 tahun," katanya.

Sementara itu, Kasat Reskrim Polresta Malang Kota Kompol Tinton Yudha Riambodo menambahkan, tambahan tiga orang korban tersebut melapor kepada Polresta Malang Kota pada 21-22 Januari 2022 dan telah melakukan visum.

"Korban tambahan masih belum diperiksa secara intensif, karena masih menunggu kesiapan korban. Tetapi, ketiganya sudah melakukan visum," ujarnya.

Baca Juga: Korban Guru Tari Cabul di Kota Malang Bertambah, Komnas PA Imbau Ortu Selektif

Polresta Malang Kota, lanjutnya, juga telah menyiapkan tim penyembuhan trauma bagi para korban persetubuhan dan pencabulan tersebut. Pendampingan tim penyembuhan trauma perlu dilakukan untuk memulihkan kondisi psikologis korban.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait