facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hari Kedua Pasca Erupsi Gunung Semeru, Pengungsi Mulai Rasakan Sesak Nafas hingga Diare

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Senin, 06 Desember 2021 | 20:39 WIB

Hari Kedua Pasca Erupsi Gunung Semeru, Pengungsi Mulai Rasakan Sesak Nafas hingga Diare
Kondisi daerah terdampak erupsi Gunung Semeru, di Desa Supiturang, Kecamatan Pronojiwo, Kabupaten Lumajang. [Ist/Sekolah Relawan]

Hari kedua pasca erupsi Gunung Semeru, sejumlah pengungsi mulai mengeluhkan sakit. Kebanyakan para pengungsi mengalami sesak nafas.

SuaraMalang.id - Hari kedua pasca erupsi Gunung Semeru, sejumlah pengungsi mulai mengeluhkan sakit. Kebanyakan para pengungsi mengalami sesak nafas.

Hal itu diungkap Komandan Lapangan Social and Disaster Rescue, Sekolah Relawan, Rizky Ilham Ramadhan. Dijelaskannya, para pengungsi di Desa Supiturang, Kecamatan Pronojiwo, Kabupaten Lumajang mulai mengeluhkan diare, pusing, dan sesak nafas akibat terpapar abu vulkanik.

Pihaknya khawatir jika tidak segera mendapat penanganan medis, para pengungsi sakitnya lebih parah.

"Hujan abu vulkanik yang signifikan. Banyaknya abu yang jatuh, angin yang beterbangan sangat membahayakan warga karena bisa membuat warga sakit hingga bronkhitis," ujarnya, Senin (6/12/2021).

Baca Juga: Turut Berduka, Kevin Ardilova Panjatkan Doa untuk Warga Korban Gunung Semeru

Posko pengungsian di wilayah Kecamatan Pronojiwo tersebar di beberapa titik lokasi. Beberapa di antaranya, yakni SDN 4 Supit Urang, dan Kantor Desa Oro-Oro Ombo. Ditaksirnya ada 180 jiwa pengungsi di Kantor Desa Oro-oro Ombo.

"Namun data masih terus akan bertambah," sambungnya.

Sementara, terkait bantuan telah berdatangan dan jumlahnya mencukupi kebutuhan. Namun yang masih sangat dibutuhkan, yakni air bersih dan sarana mandi dan toilet.

"Bantuan yang minim adalah air bersih, MCK dan tenaga kesehatan, masih dibutuhkan dan kondisi listrik dan air masih padam," ujarnya.

Sedangkan terkait kondisi Gunung Semeru, dijelaskannya masih terjadi erupsi. Kekinian sejumlah relawan bersiaga di Balai Desa Supiturang yang loaksinya masih di jarak aman, yakni radius 7 kilometer dari zona berbahaya.

Baca Juga: Viral Video Satu Keluarga Terjebak Erupsi Gunung Semeru: Kami Hampir Pasrah

"Dari semalam sampai tadi siang, dari puncak Mahameru masih ada lava pijar membahayakan bagi warga terdampak dan relawan di sekitar lokasi. Imbauan untuk mengosongkan zona berbahaya yang dialiri lahar dingin awan panas dari Gunung Semeru," jelasnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait