alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Terlilit Kasus Pencabulan, Unej Tentukan Nasib Dosen RH Setelah Inkrah

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Jum'at, 26 November 2021 | 22:49 WIB

Terlilit Kasus Pencabulan, Unej Tentukan Nasib Dosen RH Setelah Inkrah
Rektor Unej, Iwan Taruna. [Istimewa/Humas Unej]

Universitas Jember menghormati proses hukum yang sedang berjalan terkait kasus pencabulan.

SuaraMalang.id - Universitas Jember (Unej) akan memutuskan sikap terkait kasus pencabulan yang menjerat dosen berinisial RH jika statusnya telah berkekuatan hukum tetap alias inkrah.

Seperti diberitakan, dosen nonaktif dari Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Unej berinisial RH divonis hukuman 6 tahun penjara dan denda Rp 50 juta subsider 4 bulan kurungan lantaran terbukti melakukan pencabulan anak, belum lama ini.

Merespon itu, pihak kampus menghormati keputusan dari Pengadilan Negeri Jember tersebut.

“Sebagai institusi tempat pak RH berada, kita menghormati putusan dari PN Jember atas kasus tersebut. Karena kita harus menyakini bahwa hakim memutuskan vonis berdasarkan fakta-fakta yang ada,” ujar Rektor Unej, Iwan Taruna, Jumat (26/11/2021). 

Baca Juga: Dosen Unej Nonaktif Divonis 6 Tahun Penjara Kasus Pencabulan, Aktivis Beri APH Hadiah Ini

Kendati demikian, Unej belum mengambil keputusan terkait status kepegawaian RH sebagai dosen tetap ASN. Alasannya, kampus masih menunggu inkrah.

“Tapi kita menunggu putusan tetapnya, apakah akan banding atau tidak.  Baru nanti kita kaitkan di peraturan kepegawaian,” sambung Iwan. 

RH sendiri saat ini berstatus diberhentikan sementara. Unej langsung menonaktifkan RH dari seluruh jabatannya di kampus. 

“Sejak berstatus menjadi terdakwa, statusnya berhenti sementara,” ujarnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, korban kejahatan asusila RH adalah keponakannya sendiri yang masih pelajar di bawah umur. Korban selama ini diasuh atau diangkat anak oleh RH. Peristiwa pencabulan terjadi sebanyak dua kali, pada Maret 2021. 

Baca Juga: Terjerat Kasus Pencabulan Anak, Dosen UNEJ Dipenjara 6 Tahun

Ulah bejatnya terbongkar setelah ibu kandung korban merasa curiga dengan perubahan sikapnya. Setelah didesak, korban akhirnya buka suara terkait perlakukan RH tersebut. Ibu korban kemudian melaporkan kasus itu ke Polres Jember.

Pasca menyeruak di sejumlah pemberitaan, ibu korban mendapat tekanan agar mencabut laporannya.

Kontributor : Adi Permana

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait