alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Deteksi Dini Kanker Paru, Begini Gejalanya, Cegah Sebelum Stadium Lanjut

Muhammad Taufiq Selasa, 23 November 2021 | 18:20 WIB

Deteksi Dini Kanker Paru, Begini Gejalanya, Cegah Sebelum Stadium Lanjut
Ilustrasi kanker paru. [Shutterstock]

Kanker paru banyak diidap para kaum adam. Terutama yang berusia di atas 45 tahun. Penyakit ini biasa dialami perokok maupun yang sudah berhenti merokok kurang dari 10 tahun.

SuaraMalang.id - Kanker paru banyak diidap para kaum adam. Terutama yang berusia di atas 45 tahun. Penyakit ini biasa dialami perokok maupun yang sudah berhenti merokok kurang dari 10 tahun.

Kemudian mereka para perokok pasif, memiliki riwayat genetik, serta riwayat fibrosis paru. Demikian dijelaskan Dokter Spesialis Paru Konsultan Onkologi dan Anggota Pokja Onkologi Toraks PDPI, Sita Laksmi Andarini.

Ia menjelaskan orang-orang yang berisiko tinggi terkena kanker paru sebaiknya segera melakukan pemeriksaan skrining atau deteksi dini guna mencegah kejadian kanker stadium lanjut.

"Bulan ini bertepatan dengan Lung Cancer Awareness Month. Saya mengajak seluruh masyarakat untuk peduli kanker paru, artinya ada tindakan skrining dan tindakan deteksi dini kanker paru," katanya seperti dikutip dari ANTARA, Selasa (23/11/2021).

Baca Juga: Hits Health: Gejala Kanker Paru Hingga Efek Samping Pakai Kondom

Selain itu, para pekerja di pertambangan, pabrik semen, pabrik kaca, atau jenis pekerjaan lain yang berpotensi menghirup paparan silika juga perlu memeriksakan kondisi paru-parunya.

"Kalau belum ada gejala maka skrining atau periksakan diri. Kalau ada gejala seperti batuk, batuk darah, nyeri dada, sesak nafas, yang belum membaik dalam dua minggu, segera rujuk untuk CT scan torax untuk deteksi dini kanker paru," ujarnya.

Sita juga mengimbau agar pasien tetap waspada apabila hasil pemeriksaan menunjukkan negatif tuberculosis, sebab kemungkinan kanker paru masih tetap ada.

"Deteksi dini kanker paru juga harus bersamaan dengan deteksi tuberculosis supaya dapat ditemukan lebih awal dan wajib dirujuk untuk dilakukan CT scan," katanya menambahkan.

Wakil Ketua Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI), Erlang Samoedro, mengatakan hingga saat ini tingkat skrining untuk deteksi dini di Indonesia belum merata dan menyeluruh karena masih terpusat di kota-kota besar dan belum menyentuh ke daerah terpencil.

Baca Juga: 5 Fakta Meninggalnya Pahlawan Badminton Indonesia, Verawaty Fajrin

"Beberapa modalitas seperti kemoterapi, terapi target, radioterapi bahkan hanya ada di kota-kota besar yang mungkin akses masyarakat yang di daerah perifer agak sulit," ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait