alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

BPBD Banyuwangi: Waspada Potensi Bencana Banjir dan Tanah Longsor Jelang Musim Penghujan

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Jum'at, 24 September 2021 | 07:05 WIB

BPBD Banyuwangi: Waspada Potensi Bencana Banjir dan Tanah Longsor Jelang Musim Penghujan
ilustrasi banjir di Banyuwangi. [ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah/hp]

Masyarakat juga diimbau bersiap menghadapi potensi terjadinya bencana alam, terutama banjir dan tanah longsor.

SuaraMalang.id - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Banyuwangi mulai meningkatkan kewaspadaan menjelang musim penghujan. Masyarakat juga diimbau bersiap menghadapi potensi terjadinya bencana alam, terutama banjir dan tanah longsor.

Kasi Pencegahan BPBD Banyuwangi, Yusuf Arif mengatakan, ajakan untuk meningkatkan kewaspadaan bencana alam bukan tanpa sebab. Diketahui, wilayah Banyuwangi terdapat ratusan sungai besar.

"Jumlah sungai di Banyuwangi mencapai 139 sungai besar yang terletak di sejumlah kecamatan. Sehingga Kabupaten Banyuwangi memiliki potensi yang rawan dengan bencana alam pada saat musim penghujan," katanya mengutip dari TIMES Indonesia jaringan Suara.com, Kamis (23/9/2021).

Dijelaskannya, kondisi sungai juga dapat menjadi penyebab banjir. Mulai faktor pendangkalan maupun penyempitan sungai. Sehingga fungsi utama sungai terganggu.

Baca Juga: BMKG: Banyuwangi Waspada Hujan Lebat Disertai Angin Kencang

Ditambah lagi,  lanjut dia, perilaku warga yang dinilai kurang ramah dengan lingkungan menjadikan kerawanan ini semakin besar. Perilaku yang dimaskud adalah membuang sampah ke sungai.

"Jadi ada faktor alam, ada faktor pembangunan infrastruktur dan faktor manusia. Kalau manusia ini biasanya mereka membuang sampah sembarang atau ke sungai," ungkap Yusuf.

Selain itu, musim penghujan yang mulai turun di Banyuwangi menjadi ancaman tersendiri bagi sejumlah daerah. Dari catatan mitigasi bencana banjir BPBD Banyuwangi, ada 12 kecamatan yang menjadi daerah rawan longsor dan puluhan desa rawan banjir.

"Dari 25 kecamatan di Banyuwangi ini, ada 12 kecamatan yang rawan terjadi longsor. Mulai Wongsorejo, Kalipuro, Giri, Glagah, Licin, Songgon, Sempu, Singojuruh, Glenmore, Kalibaru, Pesanggaran dan Bangorejo," paparnya.

Tak hanya itu, sejumlah desa di Banyuwangi sendiri juga berpotensi rawan banjir. BPBD mendeteksi ada lebih dari 20 Desa yang menyandang kategori banjir ringan hingga parah.

Baca Juga: Puskesmas di Banyuwangi Ditargetkan Vaksinasi 250 Orang per Hari

"Dari kecamatan Wongsorejo ada beberapa desa berkategori rawan. Kemudian di Kecamatan Kalipuro tepatnya di Desa Ketapang dan di Kecamatan Banyuwangi yakni di Kelurahan Lateng hingga Kelurahan Pakis, terutama yang berdekatan dengan muara sungai," ucap Yusuf.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait