facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ini Istilah Psikologi yang Tepat Untuk Menyebut Saipul Jamil, Bukan Pedofilia

Muhammad Taufiq Senin, 06 September 2021 | 12:14 WIB

Ini Istilah Psikologi yang Tepat Untuk Menyebut Saipul Jamil, Bukan Pedofilia
Saipul Jamil. (Suara.com)

Ahli Psikologi Forensik Reza Indragiri Amriel tidak sepakat dengan label pedofilia kepada Saipul Jamil. Menurut dia label itu kurang tepat.

SuaraMalang.id - Ahli Psikologi Forensik Reza Indragiri Amriel tidak sepakat dengan label pedofilia kepada Saipul Jamil. Menurut dia label itu kurang tepat.

Sebelumnya, Saipul Bebas dari penjara setelah mendekam beberapa tahun akibat kasus pelecehan seksual terhadap anak remaja yang masih berumur di bawah 18 tahun.

Namun, korban berjenis kelamin laki-laki itu juga diketahui telah memasuki masa pubertas. Dikutip dari Alodokter, masa pubertas pada laki-laki bisa terjadi antara usia 12-16 tahun.

Karena korban masuk dalam usia pubertas, maka menurut Reza Indragiri Amriel, istilah yang tepat untuk Saipul Jamil sebenarnya ephebophilia, bukan pedofilia.

Baca Juga: Seruan Boikot Saipul Jamil Sampai Kuping Anggota DPR: Hentikan Tayangan Saipul Jamil

"Aneh bahwa SJ dibenci karena dia disebut sebagai pedofilia. Korban SJ, saat kejadian, berumur di bawah delapan belas tahun. Artinya, mengacu UU Perlindungan Anak, si korban memang masih berusia anak-anak," kata Reza, dikutip dari suara.com, Senin (06/09/2021).

"Tapi karena si korban sudah melewati usia pubertas, maka SJ tidak bisa dikategori sebagai pedofilia," kata Reza menegaskan.

Ia menjelaskan bahwa pedofilia merupakan sebutan khusus bagi orang yang memiliki ketertarikan seksual utamanya pada anak-anak berusia sebelum pubertas. Sedangkan ephebophilia kelainan seksual pada anak di bawah umur yang telah masuk masa pubertas.

"Tapi itu pun perlu dicek apakah SJ memang punya berahi yang eksklusif tertuju pada anak-anak pascapubertas," ujarnya, dikutip dari suara.com.

Dalam kasus Saipul Jamil, lanjutnya, mantan suami Dewi Persik itu juga berulang kali dikabarkan dekat dengan perempuan dewasa. Sehingga kontak seksualnya dengan korban pelecehan itu juga tidak bisa disebut sebagai ephebophilia.

Baca Juga: KPAI soal Boikot Saipul Jamil: Alarm Positif Perlindungan Anak di Masa Depan

"Karena SJ dan korbannya berjenis kelamin sama, maka SJ bisa jadi seorang homoseksual. Lebih spesifik lagi, homoseksual fakultatif. Yaitu, mungkin karena tak ada partner yang sah, maka 'tak ada rotan akar pun jadi'," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait