alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Keren! Dilan dan Dua Temannya Ciptakan Teknologi Cerdas Pertanian Berbasis Robotik

Muhammad Taufiq Minggu, 18 Juli 2021 | 10:01 WIB

Keren! Dilan dan Dua Temannya Ciptakan Teknologi Cerdas Pertanian Berbasis Robotik
Liburan di tepi sawah. (Pixabay)

Baru-baru ini, mahasiswa Universitas Brawijaya (UB) Malang berhasil menciptakan inovasi teknologi pertanian berbasis robotik.

SuaraMalang.id - Penyempitan lahan diprediksi bakal menjadi persoalan pertanian di masa depan. Baru-baru ini, mahasiswa Universitas Brawijaya (UB) Malang berhasil menciptakan inovasi teknologi pertanian berbasis robotik.

Teknologi ini diharapkan menjadi solusi penyempitan lahan di masa depan. Teknologi pertanian berbasis robotik ini diciptakan oleh tiga mahasiswa UB yang diketuai oleh Dilan Linoval dan dua anggota lain; Muh. Romadhani Prabowo, serta Salwana Nabila, dengam bimbingan dosen Eka Maulana.

Ketiga mahasiswa ini membuat inovasi alT bernama STRATO untuk meningkatkan hasil produksi pertanian. Seperti disampaikan Ketua tim Dilan Linoval. Menurut dia, STRATO ini sebagai rencana membangun pertanian cerdas untuk meningkatkan efisiensi budidaya pada komoditas hortikultura yang terintegrasi dengan robot dan berbasis Internet of Things (IoT).

"STRATO memperkenalkan konsep perkebunan futuristik dengan sistem terintegrasi yang dapat meningkatkan efisiensi pertanian baik dari segi pengembangan teknologi hingga peningkatan kualitas produk hasil pertanian," kata Dilan, dikutip dari suarajatimpost.com, jejaring media suara.com, Minggu (18/7/2021).

Baca Juga: Presiden Arema Gilang Widya Pramana, Minta Seluruh Pemain Arema Disuntik Vaksin

STRATO, seperti dijelakan Dilan, menerapkan konsep perkebunan aeroponik vertikal, didesain dengan rak tanaman yang kami sebut plant garden dilengkapi dengan beberapa sensor seperti TDS, sensor Ph, serta kamera webcam untuk melakukan monitoring tanaman secara real-time dan mengetahui kondisi pertumbuhan dan ukuran tanaman secara presisi.

STRATO juga dilengkapi dengan ruang central controller yang berfungsi sebagai tempat Box electronic yang berisikan komponen mikrokontroler untuk mengeksekusi kontrol otomatis secara langsung pada rak tanaman.

"Alat ini telah memiliki sistem mobilisasi tanaman otomatis yang kami sebut sebagai robot distributor terdiri dari elevator dan robot pengantar," ujarnya.

Pencahayaan pada STRATO menggunakan LED RGB yang telah diprogram agar bisa menyesuaikan panjang gelombang cahaya dan periode pertumbuhan tanaman.

Pemberian nutrisi tanaman otomatis pada STRATO menggunakan mist maker menghasilkan partikel air sangat kecil sehingga lebih mudah untuk dapat diserap oleh akar dan batang tanaman yang dibudidaya.

Baca Juga: Selain Sosialisasikan Prokes, Polres Malang Beri Bantuan ke Para Pedagang

Dirinya berharap agar inovasi ia dan kedua rekannya mampu membantu persoalan keterbatasan lahan yang berefek pada berkurangnya hasil produksi pertanian.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait