alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

NU Jember Anggap Tugu Perguruan Silat Jadi Biang Masalah Bentrokan Pendekar

Muhammad Taufiq Jum'at, 28 Mei 2021 | 13:03 WIB

NU Jember Anggap Tugu Perguruan Silat Jadi Biang Masalah Bentrokan Pendekar
Ilustrasi bentrokan. (Shutterstock)

Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama Kabupaten Jember, Jawa Timur, menilai biang masalah konflik bentrokan antar pendekar di Jember salah satunya dipicu tugu perguruan silat.

SuaraMalang.id - Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama Kabupaten Jember, Jawa Timur, menilai biang masalah konflik bentrokan antar pendekar di Jember salah satunya dipicu tugu perguruan silat.

Menurut dia, tugu itu menjadi salah satu faktor pemicu konflik di antara anggota perguruan silat. Sebab, tugu tersebut didirikan di tempat-tempat publik di Kabupaten Jember, Jawa Timur.

Seakan-akan, kata dia, tempat publik tersebut menjadi milik salah satu organisasi. Contohnya sebuah tugu di lapangan yang tanpa seizin pemerintah daerah.

"Seakan-akan ini sudah dikuasai A. Padahal ini ruang publik milik masyarakat Jember yang ingin menikmati," kata Wakil Ketua PCNU Jember Ayub Junaidi, dikutip dari beritajatim.com, jejaring media SuaraMalang.id, Kamis (27/5/2021).

Baca Juga: Viral Iring-iringan Pemakaman 5 Jenazah Korban Laka Maut Rombongan Arisan Malang

"Kalau yang dipasangi rumahnya sendiri, monggo, silakan. PSHT (Persaudaraan Setia Hati Terate) juga banyak yang saudara-suadara saya. Di PSHT juga banyak orang NU. Tapi kenapa bisa bertengkar, ini kan perlu dibedah bersama agar ini tidak terjadi lagi," kata Ayub.

Beberapa pekan terakhir, terjadi sejumlah aksi kekerasan yang dilakukan anggota perguruan silat Persaudaraan Setia Hati Terate (PSHT) yang meresahkan warga. Ini menjadi perhatian Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Jember.

Selain perwakilan NU, rapat diikuti Wakil Bupati Muhammad Balya Firjaun Barlaman, Ketua DPRD Jember Itqon Syauqi dan jajaran pimpinan dan Kepala Kepolisian Resor Jember Ajun Komisaris Besar Arif Rachman Arifin.

Kemudian hadir juga Ketua Ikatan Pencak Silat Indonesia Agus Supaat, Ketua Persaudaraan Setia Hati Terate Jono Wasinuddin, dan Ketua Perguruan Silat Pagar Nusa Fathurrozi.

Ayub mengingatkan, tempat umum tidak boleh seakan-akan dikuasai salah satu perguruan silat. "Kalau (tugu gapura) dipasang di tempat umum, akhirnya terjadi gesekan. Gapura ini dibongkar, dan akhirnya terjadi bentrokan. Oleh karena itu pemerintah daerah harus tegas: ini tempat publik, dilarang. Kan asal muasalnya dari situ biasanya," katanya.

Baca Juga: Heboh SMS Blast 'Warning' Tsunami Gempa Magnitudo 8.5 Pada 4 Juni di Jatim

Jono berharap agar PSHT tidak dilihat secara negatif saja. "Tolong dilihat pengabdian-pengabdian kami di Jember. Bakti sosial yang kami lakukan begitu banyaknya," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait