alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Update Data Terbaru, Hampir 9 Ribu Bangunan Rusak Akibat Gempa Malang

Muhammad Taufiq Senin, 19 April 2021 | 13:34 WIB

Update Data Terbaru, Hampir 9 Ribu Bangunan Rusak Akibat Gempa Malang
Sejumlah anak menuju masjid untuk melaksanakan shalat Jumat pertama di bulan Ramadhan di Masjid Hadiyatul Lil Muttaqin di Jogomulyan, Tirtoyudo, Malang, Jawa Timur, Jumat (16/4/2021). ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto

Hampir 9 ribu bangunan rusak akibat gempa bumi Kabupaten Malang, Sabtu (10/04/2021) pekan lalu.

SuaraMalang.id - Hampir 9 ribu bangunan rusak akibat gempa bumi Kabupaten Malang, Sabtu (10/04/2021) pekan lalu. Demikian catatan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat.

Detail data kerusakannya mencapai 8.360 per 18 April 2021. Dalam dua hari terakhir ini saja penambangan bangunan yang rusak mencapai 1.578 bangunan yang rusak. 

"Dari data kami pada tanggal 17 April kemarin kerusakan telah mencapai 6.782 unit dan sekarang sudah mencapai angka 8.360 unit. Artinya dalam dua hari ini penambahan kerusakan sekitar 1.578 unitan," ujar Plt Kabid Kedaruratan dan Kebencanaan BPBD Kabupaten Malang, Sardono Irawan, Senin (19/4/2021).

Pemkab Malang telah menetapkan status tanggap darurat bencana gempa selama 14 hari. Sampai saat ini Pemkab masih terus melakukan pembangunan rumah, menyiapkan logistik warga terdampak hingga pendirian posko tanggap darurat bencana.

Baca Juga: Terpaksa Ikut PTM, Jawaban Siswa Ini Bikin Wali Kota Malang Berang

BPBD Kabupaten Malang yang terus melakukan penghitungan dan pendataan pasca-gempa tersebut, beberapa hal selain kerusakan rumah juga masih bertambah.

Dikutip dari timesindonesia.co.id, jejaring media suara.com, korban gempa, per 18 April 2021 telah mencapai 109 korban luka-luka dan empat orang meninggal akibat gempa. 

"Sehari sebelumnya itu memang 108 korban luka-luka. Sekarang telah bertambah satu. Jadi ini terus kita lakukan asessment selama penetepan tanggap darurat selama dua pekan ini," ungkapnya.

Sementara itu, kerusakan pada fasilitas umum (fasum) seperti sekolah, tempat ibadah, fasilitas kesehatan hingga fasum lainnya hingga saat ini pun masih terus bertambah.

Dari data per 17 April 2021, total kerusakan fasum sendiri mencapai 430 unit dengan rincian, 203 unit bangunan sekolah, 171 unit tempat ibadah, 16 unit Faskes dan 40 unit fasum lainnya.

Baca Juga: Update Data BPBD Lumajang, Ada 2.511 Rumah Warga Rusak Akibat Gempa

Kemudian, data per 18 April 2021 telah terlihat adanya penambahan kerusakan pada fasum dengan total 500 unit kerusakan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait