facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Usai Isolasi, Ratusan Penghuni Yayasan Bhakti Luhur Malang Mulai Membaik

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Kamis, 18 Maret 2021 | 23:10 WIB

Usai Isolasi, Ratusan Penghuni Yayasan Bhakti Luhur Malang Mulai Membaik
Ilustrasi Covid-19. Yayasan Bhakti Luhur Kota Malang. [Pexels]

"Kondisinya terpantau baik karena setiap hari para pengasuh suster mengadakan pemantauan terhadap anak asuh dan hasilnya sekarang tidak ada gejala seperti batuk dan flu,"

SuaraMalang.id - Ratusan penghuni Yayasan Bhakti Luhur Kota Malang dilaporkan kondisinya mulai sehat. Diketahui sebelumnya, 170 penghuni reaktif Covid-19 hasil tes antigen, termasuk diantaranya puluhan anak berkebutuhan khusus (ABK).

Kabar baik itu disampaikan Kepala Dinas Kesehatan Kota Malang, Husnul Muarif. Dijelaskannya, bahwa keadaan seluruh ABK dan pendamping (pengasuh) di Yayasan Bhakti Luhur kini telah sehat usai menjalani perawatan dan isolasi mandiri. Seluruhnya sudah tidak didapati gejala klinis terpapar Covid-19, seperti batuk dan flu.


"Kondisinya terpantau baik karena setiap hari para pengasuh suster mengadakan pemantauan terhadap anak asuh dan hasilnya sekarang tidak ada gejala seperti batuk-batuk ataupun flu," kata dia, Kamis (18/3/2021).


Meski demikian, lanjut Husnul, pihaknya belum bisa memastikan apakah seluruh penghuni sudah bisa dinyatakan negatif Covid-19 berdasar tes lanjutan.

Baca Juga: Kisah Pilu Kakak Adik di Kabupaten Malang Menderita Lumpuh


"Memang sudah melewati pemeriksaan pengulangan swab antigen hasil dari pemeriksaan, kami belum mendapat laporan dari dokter penanggung jawab di yayasan," imbuh dia.


Ia menambahkan, belasan penghuni Yayasan Bhakti Luhur yang dirawat ke RS Lapangan Idjen Boulevard juga sudah berangsur sehat dan dapat pulang.


"Sudah 80 persen pulang dalam keadaan sehat. Jadi kemarin kan ada 17 yang dibawa ke RS Lapangan. Dan sekarang ya tinggal 3 atau 4. Kemudian di safe house ada 11 orang," urainya.


Sebagai informasi, kasus ratusan penghuni Yayasan Bhakti Luhur mendapat hasil positif  setelah dilakukan tes swab antigen massal, Senin (1/3/2021) lalu. Tes swab massal itu dilakukan menyusul dilaporkan ada lima orang penghuni bergejala Covid-19, sejak Kamis (25/2/2021).

Kontributor : Bob Bimantara Leander

Baca Juga: Jika Sudah Divaksin Penuh, Amankah untuk Traveling? Berikut Kata CDC

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait