facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Selamatkan Populasi, Penyu Paling Langka di Dunia Ditemukan

Dythia Novianty | Lintang Siltya Utami Rabu, 06 Januari 2021 | 11:49 WIB

Selamatkan Populasi, Penyu Paling Langka di Dunia Ditemukan
Ilustrasi Penyu [AFP]

Ilmuwan menemukan penyu paling langka di Vietnam.

SuaraMalang.id - Penyu satu-satunya yang tersisa memiliki jenis kelamin jantan dan penyu yang baru ditemukan memiliki jenis kelamin betina di Vietnam. Kabar baik pagi para ilmuwan menyelamatkan populasi penyu paling terancam punah tersebut.

Disebut penyu tempurung lunak Swinhoe, penyu betina pertama kali ditemukan di Danau Dong Mo, distrik Son Tay Hanoi pada Oktober 2020. Hewan tersebut ditangkap untuk pengujian genetik dan memastikan bahwa itu memang penyu tempurung lunak Swinhoe, yang juga dikenal sebagai penyu raksasa tempurung lunak Yangtze.

"Penemuan betina ini dapat memberikan harapan bahwa spesies penyu tersebut dapat bertahan hidup," kata Hoang Bich Thuy, direktur Wildlife Conservation Society Vietnam, seperti dikutip IFL Science, Rabu (6/1/2021).

Hampir punah karena diburu daging dan telurnya, penyu tempurung lunak Swinhoe (Rafetus swinhoei) terakhir yang diketahui, tinggal di Kebun Binatang Suzhou, China. 

Baca Juga: Kisah Mantan Pemburu Penyu Hijau

Penyu langka. [Asian Turtle Program]
Penyu langka. [Asian Turtle Program]

Pada Desember 2020, Departemen Pertanian dan Pembangunan Pedesaan Hanoi bekerja sama dengan Asian Turtle Program (ATP) dari Indo-Myanmar Conservation (IMC) dan WCS, mengungkapkan konfirmasi tentang penyu tersebut dan informasi bahwa kemungkinan dua spesies penyu yang sama juga telah terlihat di Danau Dong Mo dan Danau Xuan Khanh, berpotensi menambah jumlah spesies menjadi empat ekor.

"Ini adalah berita terbaik tahun ini dan sangat mungkin dekade terakhir, untuk konservasi penyu global," ucap Andrew Walde, kepala operasi Turtle Survival Alliance yang menjadi penasihat proyek tersebut.

Sebagai penyu paling terancam punah di dunia, para ahli sebelumnya telah melakukan upaya besar-besaran untuk membiakkan penyu jantan dan betina terakhir yang diketahui sejak pertama kali diperkenalkan pada 2008, tetapi upaya itu gagal menghasilkan keturunan secara alami dan penyu betina mati pada 2019.

Setelah kegagalan tersebut, para ahli berfokus pada temuan yang diduga penyu Swinhoe di danau Vietnam. Tetapi upaya terhambat oleh pandemi Covid-19, dengan aturan penguncian Vietnam yang mencegah tim internasional memasuki negara tersebut.

Namun, pada September pencarian terus dilakukan dan tim berhasil menangkap penyu betina yang kemudian dibawa ke kolam penampungan untuk pemeriksaan kesehatan, tes DNA, dan memastikan jenis kelaminnya.

Baca Juga: Mantan Pemburu Penyu Hijau: Saya Sekarang Bermain Sama Mereka di Laut

Penyu Swinhoe betina dilaporkan dalam keadaan sehat dengan berat 86 kilogram dan panjang 1 meter. Para ahli merencanakan pencarian lain pada musim semi 2021 untuk memastikan spesies dan jenis kelamin dari dua penyu yang diduga dari spesies Swinhoe.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait