alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hujan Tiga Jam, Warga Ngawi Panik Banjir Tiba-tiba Masuk ke Rumah

Muhammad Taufiq Sabtu, 20 November 2021 | 12:23 WIB

Hujan Tiga Jam, Warga Ngawi Panik Banjir Tiba-tiba Masuk ke Rumah
Banjir di Ngawi Jawa Timur [Foto: Beritajatim]

Tiga jam hujan deras mengguyur wilayah Ngawi Jawa Timur. Akibatnya, air sungai di sejumlah titik meluap hingga menggenangi permukiman warga setempat.

SuaraMalang.id - Tiga jam hujan deras mengguyur wilayah Ngawi Jawa Timur. Akibatnya, air sungai di sejumlah titik meluap hingga menggenangi permukiman warga setempat.

Misalnya di wilayah Karangjati. Belasan rumah warga di daerah itu tiba-tiba saja mendapat kiriman air luberan dari sungai terdekat. Mereka pun panik dan segera mengevakuasi barang-barang mereka.

Air tidak hanya masuk dan merendam rumah warga, namun juga merendam akses jalan-jalan di daerah itu. Air menggenang ini terjadi sejak Jumat (19/11/2021) malam sekitar pukul 22.00 WIB. Ketinggian air yang menggenang mencapai lutut orang dewasa.

"Warga menyelamatkan harta benda, seperti padi pupuk biar tidak terendam banjir. Ada 11 rumah terdampak. Banjir datang cepat sekali, awalnya hujan deras sejak jam 19.00," kata Sandi warga setempat seperti dikutip dari beritajatim.com, jejaring media suara.com, Sabtu (20/11/2021).

Baca Juga: Viral Pencurian Motor di Masjid Ngawi Terekam CCTV, Warganet Doakan Pelaku Cepat Tobat

"Saya pulang kerja, air belum masuk rumah, karena hujan tak kunjung reda akhirnya masuk rumah. Sudah tiga kali ini, air dari luapan sungai sebelah," katanya menambahkan.

Mereka warga hanya bisa menyelamatkan harta bendanya ke tempat yang lebih tinggi. Menurut warga, banjir terjadi setelah hujan deras mengguyur wilayah itu selama hampir tiga jam. Sungai setempat yang tak mampu menampung air akhirnya meluap ke pemukiman.

"Ada 11 rumah terdampak. Ketinggian air antara 10 sampai 20 centimeter. Yang membuat panik warga, air datang malam hari saat warga istirahat. Air datang tiba-tiba," kata Kapolsek Karangjati AKP Suyadi.

Sudah tiga kali terjadi banjir di desa tersebut selama musim penghujan ini. Banyaknya sampah yang tidak terkendali diduga menjadi pemicu lain meluapnya sungai yang membelah pemukiman warga di desa tersebut.

Baca Juga: Vanessa Angel dan Suami Dikabarkan Tewas, Kecelakaan di Jalan Tol

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait