alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Bupati Jember Kembalikan Honor Pemakaman Covid-19

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Jum'at, 27 Agustus 2021 | 22:42 WIB

Bupati Jember Kembalikan Honor Pemakaman Covid-19
Bupati Jember Hendy Siswanto (kiri) dan Ketua DPRD Jember M. Itqon Syauqi menunjukkan penandatanganan nota kesepakatan rancangan awal RPJMD 2021-2026 dalam rapat paripurna di DPRD Jember, Jumat (13/8/2021). [ANTARA/HO-Diskominfo Jember]

Total Rp 282 juta honor pemakaman Covid-19 yang dikembalikan ke kas daerah

SuaraMalang.id - Bupati Jember Hendy Siswanto memtuskan mengembalikan honor pemakaman covid-19 yang sempat diterimanya. Selain bupati, ada tiga pejabat lainnya yang mengembalikan uang tersebut ke kas daerah.

“Setelah kami pertimbangkan, memang tidak pas untuk kami terima di masa seperti ini. Legal memang, karena itu kebijakan di tiap kepala daerah, tetapi memang tidak pas,” kata Hendy saat ditemui di Pendopo Wahyawibawagraha, Jumat (27/8/2021).

Membuktikan uang telah dikembalikan, Bupati Hendy menunjukkan kuitansi pengembalian kepada awak media. Totalnya Rp 282 juta.

Kuitansi pengembalian honor pemakaman Covid-19. [Adi Permana/ Suara.com]
Kuitansi pengembalian honor pemakaman Covid-19. [Adi Permana/ Suara.com]

“Akan digunakan untuk penanganan covid lagi. Saya sih tidak masalah, la wong untuk hak saya, seperti gaji, saya rela kembalikan ke masyarakat yang membutuhkan, apalagi untuk honor,” ujarnya.

Baca Juga: Profil Hendy Siswanto, Bupati Jember Terima Honor Tim Pemakaman Covid-19

Dijelaskannya, sejak dilantik pada akhir Februari 2021, dia harus melanjutkan sejumlah kebijakan pemerintahan sebelumnya. Salah satunya adalah pembentukan tim pemakaman khusus Covid-19.

“Itu sudah ada sejak awal pandemi, sejak 2020 lalu. Kita hanya meneruskan, dan untuk tim ini harus ada SK. Karena mereka, petugas pemakaman jenazah, bekerja 24 jam dan bukan sembarang orang,” ujar Hendy.

Dalam struktur tim tersebut, terdapat empat pejabat yang masuk. Rinciannya, bupati sebagai pengarah; Sekretaris Daerah Mirfano sebagai penanggungjawab; Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jember, M. Djamil sebagai Ketua tim dan seorang kepala bidang di BPBD sebagai sekretaris tim.

“Dan juga ada anggota teknisnya, sejumlah 30 orang petugas pemakaman. Tim ini sudah terbentuk lama, saya hanya meneruskan. Saya kan baru masuk dan tanda tangan SK nya pada 30 Maret 2021,” ujar Hendy.

Empat pejabat tersebut, bertugas melakukan monitoring dan evaluasi (monev). Masing-masing anggota tim ini menerima honor sebesar Rp 100 ribu.

Baca Juga: Polisi Periksa Bendahara BPBD Jember Terkait Honor Pemakaman Covid-19, Selanjutnya Bupati?

“Sebelumnya angka kematian tidak banyak, hanya 5 sampai 10. Tetapi pada bulan Juni-juli, angka kematian melonjak,” ujar Hendy.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait