alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Korban Gempa Malang Tetap Bersyukur Bisa Sahur Pertama di Tenda Pengungsian

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Selasa, 13 April 2021 | 11:41 WIB

Korban Gempa Malang Tetap Bersyukur Bisa Sahur Pertama di Tenda Pengungsian
Warga Dusun Krajan, Dampit, Kabupaten Malang santap sahur pertama Ramadhan 2021 di tenda pengungsian pasca Gempa Malang, Selasa (13/4/2021). [Foto: Beritajatim.com]

Warga pengungsi tetap menyambut Ramadhan dengan penuh rasa syukur, meski rumah hancur diguncang gempa Malang magnitudo 6,1.

SuaraMalang.id - Warga pengungsi tetap menyambut Ramadhan dengan penuh rasa syukur, meski rumah hancur diguncang gempa magnitudo 6,1. Sahur pertama mereka digelar di posko atau tenda pengungsian, Selasa (13/4/2021) dini hari.

Tenda pengungsian di kawasan Dusun Krajan, Desa Majang Tengah, Kecamatan Dampit, Kabupaten Malang misalnya, sejumlah warga pengungsi santap sahur pertama bersama-sama.

Dilansir dari beritajatim.com jaringan suara.com, warga terdampak gempa Dusun Krajan mendapatkan suplai logistik berupa nasi bungkus oleh karang taruna setempat yang dimasak di posko dapur umum.

Warga pengungsi RT 5 RW 1 Dusun Krajan, Siti Aminah mengatakan, untuk tambahan menu sahur, pihaknya mendirikan dapur umum swadaya bersama warga pengungsi lain. 

Baca Juga: Update Gempa Malang: 882 Warga Mengungsi

"Lauk pauk seperti sayur, ikan lele goreng ini kita masak sendiri secara mandiri. Kalau nasi bungkus ini kita dapat jatah dari dapur umum pemerintah," ujarnya.

Aminah menuturkan bersama anak-anaknya tetap bahagia dan penuh syukur meski santap sahur pertama pada Ramadhan 2021 di tenda pengungsian. Namun, Ia meyakini bahwa ada hikmah dari bencana gempa yang terjadi, pada Sabtu (10/4/2021) lalu.

“Ya alhamdulillah, kami dan anak- anak masih bisa makan sahur bersama. Kalau dibilang sedih ya sedih, tapi mungkin hikmahnya dengan gempa bumi ini, kami diperingatkan agar selalu beribadah dan dekat dengan Allah,” tuturnya.

Aminah menambahkan, seluruh makanan di dapur umum tersebut berasal dari swadaya masyarakat.

“Kita buat dapur umum mandiri. Bahan bakunya seperti sayur dan ikan ini, diberi oleh warga kami yang mampu. Kalau dari pemerintah juga dapat, hanya nasi bungkus saja. Sementara kebutuhan lain yang mendesak seperti beras, teh, dan juga minyak goreng sangat kita harapkan,” ujarnya.

Baca Juga: Ada Viral Cahaya Unik Usai Gempa Malang, BMKG: Tak Ada Kaitannya!

Di bulan Ramadhan penuh berkah ini, mari kita ringankan beban saudara sesama yang kesusahan. Berbagi sambil menambah amalan lewat sedekah makanan bersama Suara.com di laman Indonesia Dermawan. Untuk langsung meng-input jumlah sedekah silakan KLIK DI SINI!

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait