alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pakar Keamanan Sebut Aplikasi Ini Lebih Aman dari Facebook Messenger

Dythia Novianty Selasa, 19 Januari 2021 | 16:45 WIB

Pakar Keamanan Sebut Aplikasi Ini Lebih Aman dari Facebook Messenger
Ilustrasi seorang perempuan mengirim pesan. (Shutterstock)

Masalah privasi pada aplikasi perpesan masih menjadi topik hangat.

SuaraMalang.id - Masalah privasi pada aplikasi perpesan instan masih menjadi topik hangat. Pakar keamanan dunia maya Zak Doffman, menyoroti persyaratan privasi yang dianggap bermasalah.

Dikutip The Sun dari Forbes, Selasa (19/1/2021), dia menggambarkan, pengumpulan data Messenger sebagai "jauh lebih mengkhawatirkan" daripada WhatsApp. WhatsApp menjadi sasaran badai media sosial minggu lalu atas rencana perubahan yang diberlakukan pada persyaratan layanannya, memungkinkannya berbagi lebih banyak data pengguna dengan Facebook.

Beberapa penggemar menyatakan kekhawatiran bahwa pesan mereka akan diintai oleh raksasa media sosial itu, meskipun WhatsApp dengan keras membantah tuduhan tersebut.

"Bencana WhatsApp telah mengalihkan perhatian dari betapa buruknya invasi Messenger terhadap privasi Anda. Tidak ada pembenaran untuk itu," tulis Doffman.

Baca Juga: Kenali Apa itu FaceApp, hingga Bagaimana Sistem Kerjanya

Menurutnya, kita semua tahu Facebook mencari nafkah dari data kita tapi memang perlu ada batasan. Facebook, misalnya, secara terbuka mengaku membaca teks pribadi yang dikirim melalui Messenger dan menggunakan kontennya untuk menargetkan iklan dengan lebih baik kepada pengguna.

Facebook Messenger. [Shutterstock]
Facebook Messenger. [Shutterstock]

Aplikasi ini mengunduh lampiran file yang dikirim antara pengirim teks ke servernya sendiri, serta tautan ke berbagi file dan situs web. Data lokasi, kontak Anda, riwayat pembelian, riwayat pencarian, riwayat penelusuran, dan banyak lagi juga dikumpulkan oleh aplikasi.

Doffman, yang merupakan pendiri dan CEO perusahaan teknologi pengawasan Inggris, Digital Barriers, menyoroti bahwa WhatsApp melindungi pesan yang dikirim melalui layanannya dengan enkripsi ujung ke ujung. Ini berarti, tidak ada orang, termasuk WhatsApp dan Facebook, yang dapat membaca teks selain pengirim dan penerima.

Sementara Messenger menawarkan enkripsi sebagai bagian dari alat "percakapan rahasia", ini hanya didukung dalam obrolan antara dua orang.

"Kurangnya enkripsi ujung-ke-ujung inilah yang membuat Messenger menjadi pilihan bagi saya. Ini harus menjadi default untuk semua platform perpesanan yang Anda gunakan," tulis Doffman.

Baca Juga: 5 Poin Klarifikasi Whatsapp Soal Kebijakan Privasi Baru

Apple bulan lalu menjadi sorotan. Pembuat iPhone memperkenalkan label privasi baru untuk setiap aplikasi di App Store pada 14 Desember untuk meningkatkan transparansi seputar pengumpulan data.

Label muncul di halaman produk aplikasi, termasuk perangkat lunak Apple sendiri, memberikan ringkasan singkat tentang praktik data aplikasi kepada pengguna.

Mereka yang ditampar ke WhatsApp dan Messenger mengungkapkan daftar panjang data yang dilacak oleh aplikasi. Tangkapan layar dari mereka dengan cepat menjadi viral di Twitter.

Sebaliknya, layanan perpesanan Apple sendiri, iMessage, hanya meminta alamat email, nomor telepon, dan ID perangkat Anda, menurut Apple.

Doffman merekomendasikan siapa pun yang mengirim teks melalui Messenger atau Instagram, yang menurutnya "bahkan lebih buruk" untuk privasi Anda, beralih ke layanan terenkripsi, seperti WhatsApp.

Dia menambahkan bahwa mereka yang menginginkan opsi yang lebih aman harus memilih aplikasi pesan yang berfokus pada privasi, Signal, yang telah melihat lonjakan unduhan setelah kesalahan WhatsApp baru-baru ini.

"Dengan WhatsApp dan Signal yang berjalan secara paralel, Anda baik-baik saja dari perspektif keamanan dan privasi. Pada akhirnya, Anda akan menggunakan Signal sebagai default saat kontak ada, tetapi Anda kemungkinan akan tetap menggunakan WhatsApp saat tidak ada," beber Doffman.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait