facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Korban Penipuan, Warga Pasuruan Merugi Rp 191 Miliar

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Senin, 23 Mei 2022 | 05:50 WIB

Korban Penipuan, Warga Pasuruan Merugi Rp 191 Miliar
Ilustrasi kasus penipuan menimpa warga Pasuruan. (Pixabay)

Melalui kuasa hukumnya, Cristabella Evantia mengatakan, terlapor CC diduga menggelapkan uang kliennya senilai Rp 191,7 miliar.

SuaraMalang.id - Sejumlah lima warga asal Pasuruan melapor ke Polda Jawa Timur kasus penipuan. Akibat kejahatan itu, uang total Rp 191,7 miliar amblas.

Kelima korban, yakni M. Thoriq, Henry Arianto, Yenny Theresa, dan Dwi Hardono. Mereka melaporkan seorang wanita berinisial CC alias TS.

Melalui kuasa hukumnya, Cristabella Evantia mengatakan, terlapor CC diduga menggelapkan uang kliennya senilai Rp 191,7 miliar. Terlapor CC diduga sengaja menggelapkan uang titipan para kliennya.

“Hari ini tadi hadir di Polda Jatim untuk memberikan tambahan dalam proses pemeriksaan,” kata Cristabella mengutip dari Beritajatim.com, Minggu (22/5/2022).

Baca Juga: Uya Kuya Tetap Laporkan Medina Zein Meski Sedang Dirawat di RSJ

Ia menyebut, kerugian salah satu kliennya, yakni M.Thoriq, telah memberikan uang senilai Rp 25 M kepada CC. Seluruhnya dalam bentuk mata uang rupiah.

“Rp 20 M, dari awal dari Thoriq untuk minta tolong valas dari rupiah ke US Dolar, seiring berjalannya waktu ternyata tidak digunakan sebagaimana mestinya dan diamankan dengan alasan masih proses, itu yang penggelapan. Sedangkan, yang Rp 5 miliar itu utang piutang, dijanjikan 6 bulan kalau tidak salah, tapi sampai 2 tahun belum ada kejelasan,” ujarnya.

Meski sabar menanti, rupanya uang senilai Rp 25 miliar itu tak kunjung dikembalikan. Begitu juga dengan para klien lainnya yang juga telah memberikan uang dengan nominal beragam.

“Kerugian total dari 2 LP (Laporan Polisi) di Polda Jatim dan Sumbar sekitar Rp 191.7 M, itu keseluruhan total kerugian berupa uang, posisinya utang piutang tapi tidak bayar, ada yang dugaan penggelapan dan ada yang penipuan, ada yang Pasal 378 dan ada yang 372 KUHP, dugaan unsur pidananya ada di ranah itu. Yang pasti, yang ada di depan mata saat ini adalah korban-korban yang kerugiannya tidak sedikit, mereka ngerti bisnis dan usaha,” tuturnya.

Meski begitu, ia berharap kasus tersebut bisa ditangani secara objektif. Namun, ia berharap seluruh kerugian yang dialami kliennya bisa segera kembali.

Baca Juga: Viral Nasabah Bank Sumut Nyaris Jadi Korban Penipuan di ATM, Pihak Bank Langsung Turun Tangan

“Harapannya, diselesaikan secara objektif sih ya, kalau bisa semua pihak tidak ada dirugikan,” katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait