facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Covid-19 Menggila di Korea Utara, Enam Pasien Meninggal dan 187.000 Orang Isolasi

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Jum'at, 13 Mei 2022 | 20:51 WIB

Covid-19 Menggila di Korea Utara, Enam Pasien Meninggal dan 187.000 Orang Isolasi
Ilustrasi Covid-19 di Korea Utara. [Xinhua via DW]

Tercatat, satu dari enam pasien meninggal positif terpapar virus varian Omicron.

SuaraMalang.id - Media resmi pemerintah Korea Utara melaporkan ada enam orang meninggal akibat terpapar Covid-19, Jumat (13/5/2022). Sebanyak 187.000 orang bergejala demam menjalani isolasi dan perawatan medis.

Tercatat, satu dari enam pasien meninggal positif terpapar virus varian Omicron. Kasus ini pertama kali terjadi di Korea Utara sejak kemunculan Virus Corona di Wuhan China, akhir 2019 silam.

Melansir BBC, para ahli percaya virus telah hadir di negara itu untuk beberapa waktu. Namun, otoritas Korut hanya mengumumkan kasus pertama pada hari Kamis (12/5/2022). Mereka mengatakan telah terjadi wabah varian Omicron di ibu kota Pyongyang, dan mengumumkan tindakan penguncian atau lockdown. Mereka tidak memberikan nomor kasus yang tepat.

Tetapi dalam pembaruan pada hari Jumat, kantor berita resmi pemerintah Korut KCNA melaporkan bahwa wabah itu meluas sampai keluar ibu kota. 

Baca Juga: Kala Hepatitis Akut Mengintai di Tengah Bahaya Covid-19 yang Belum Usai

"Demam yang penyebabnya tidak dapat diidentifikasi menyebar secara eksplosif, secara nasional mulai akhir April," katanya mengutip dari Timesindonesia.co.id.

"Sekitar 350.000 orang telah menunjukkan tanda-tanda demam itu," tambahnya, tanpa merinci berapa banyak yang dinyatakan positif Covid.

Analis menyarankan angka terbaru dari media pemerintah, termasuk pengakuan bahwa demam yang tidak ditentukan telah menyebar secara nasional, dapat mengindikasikan negara tersebut sedang mengalami wabah yang belum pernah terjadi sebelumnya.

"Populasinya yang berjumlah 25 juta rentan karena kurangnya program vaksinasi dan layanan kesehatan yang buruk," kata para ahli.

Korea Utara menolak tawaran dari komunitas internasional untuk memasok jutaan vaksin AstraZeneca dan buatan China tahun lalu. Sebaliknya, ia mengklaim telah mengendalikan Covid dengan menutup perbatasannya pada awal Januari 2020.

Baca Juga: 350 Ribu Orang Bergejala, Korea Utara Laporkan Kematian Pertama Akibat Covid-19

Negara ini berbagi perbatasan darat dengan Korea Selatan dan Cina, yang sama-sama berjuang melawan wabah. China sekarang berjuang untuk menahan gelombang Omicron dengan penguncian di kota-kota terbesarnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait