facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Warga Banyuwangi Serbu Pertalite Imbas Harga Pertamax Naik Jadi Rp12.500

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Jum'at, 01 April 2022 | 21:44 WIB

Warga Banyuwangi Serbu Pertalite Imbas Harga Pertamax Naik Jadi Rp12.500
Suasana antrean di SPBU Sukonatar, Kecamatan Srono, Kabupaten Banyuwangi imbas kenaikan harga Pertamax, Jumat (1/4/2022). [Suara.com/Achmad Hafid Nurhabibi].

Warga Banyuwangi ramai-ramai beralih ke pertalite imbas kenaikan harga pertamax sebesar Rp12.500 per liter, Jumat (1/4/2022).

SuaraMalang.id - Warga Banyuwangi ramai-ramai beralih ke pertalite imbas kenaikan harga pertamax sebesar Rp12.500 per liter, Jumat (1/4/2022).

Fenomena itu salah satunya terjadi di SPBU Sukonatar, Kecamatan Srono. Warga antre mengisi BBM jenispertalite yang lebih murah dengan harga Rp 7.650 per liter. 

Akibat ini, tak sampai sehari sudah dua kali kali truk tangki menyuplai ketersediaan pertalite di SPBU setempat.

"Untuk pertalite sudah hampir habis, ini tinggal sekitar 6 ton," kata Eka, salah satu pegawai di SPBU Sukonatar, Jumat (1/4/2022).

Baca Juga: Harga Pertamax Resmi Naik, Modal Kulakan Penjual Eceran Membengkak

Antrean kendaraan untuk membeli pertalite juga cukup padat sejak pagi.

"Banyak yang lebih memilih pertalite, soalnya pertamax kan naik," ujar Eka.

Sementara, salah satu pengendara minibus, Rohman mengatakan ingin mendapat BBM jenis pertalite karena harga yang cukup terjangkau dibanding pertamax. 

"Ya karena pertalite lebih murah daripada pertamax, apalagi sudah naik harganya," ujar Rohman.

Dia berharap harga pertalite tetap bisa bertahan dan tidak mengikuti tren kenaikan harga pertamax. 

Baca Juga: Tak Mampu Beli Pertamax, Masyarakat di Kota Semarang Beralih ke BBM Beroktan Rendah

"Biasanya kalau salah atau naik, ujung-ujungnya naik semua, tapi saya harap tidak ada kenaikan untuk pertalite," ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait