facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Berbekal Kamus Bahasa Korea, Pelajar SMK di Malang Cabuli Bocah

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Kamis, 28 Januari 2021 | 20:03 WIB

Berbekal Kamus Bahasa Korea, Pelajar SMK di Malang Cabuli Bocah
Kapolres Malang AKBP Hendri Umar merilis pelaku kasus pencabulan anak sesama jenis di Mapoles Malang, Kamis (28/1/2021). [Foto: Beritajatim.com]

Pelaku pencabulan anak sesama jenis di Malang ini diketahui juga pernah menjadi korban kasus serupa ketika masih duduk di kelas 4 SD.

SuaraMalang.id - Pelaku berinisial MAR (19) warga Kecamatan Sumberpucung Kabupaten Malang diringkus polisi terkait kasus pencabulan anak sesama jenis. Korban berinisial GWC (15) diketahui masih di bawah umur.

Pelaku berstatus pelajar SMK itu memperdayai korbannya dengan kamus bahasa Korea. Tercatat sudah lima kali korban dicabuli oleh pelaku.

Kapolres Malang, AKBP Hendri Umar mengatakan, berdasarkan hasil penyidikan, diketahui pelaku mengalami kelainan orientasi seksual lantaran pernah menjadi korban kasus serupa, dicabuli sesama jenis.

“Tersangka ini mengaku sejak kelas 4 SD punya kelainan seksual. Tersangka suka sesama jenis,” kata AKBP Hendri, seperti dikutip dari Beritajatim.com, jaringan Suara.com, Kamis (28/1/2021).

Baca Juga: Tujuh Dokter Meninggal Terpapar COVID-19 Selama Pandemi di Malang Raya

Ia melanjutkan, aksi pencabulan anak terjadi pada November 2020 lalu. Kronologisnya, korban diundang main ke rumah tersangka. Rumah korban diketahui juga cukup dekat jaraknya dengan rumah pelaku alias tetanggaan. 

“Terakhir, bulan November kenal korban dan mulai mendekati korban. Tersangka ini melakukan upaya-upaya pendekatan.

Pendekatan yang dimaksud, salah satunya ketika korban meminta dibelikan Kamus Bahsa Korea. Pelaku menuruti permintaan korban tersebut.

"Seperti korban minta dibelikan barang apa, tersangka menyanggupi. Terakhir korban minta dibelikan kamus Bahasa Korea, kemudian korban diminta datang ke rumah tersangka," jelasnya.

Kemudian, lanjut AKBP Hendri, pelaku mengajak korban ke kamar. 

Baca Juga: Istrinya Positif Covid-19, Kabag Ops Polresta Malang Kota Gagal Vaksinasi

"Dan saat itu ada upaya tersangka melakukan perbuatan asusila. Korban sempat menolak dan akhirnya dipaksa oleh tersangka,” sambung dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait