alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ditemukan Spesies Baru Kelelawar, Warnanya Mencolok

Dythia Novianty Minggu, 17 Januari 2021 | 14:15 WIB

Ditemukan Spesies Baru Kelelawar, Warnanya Mencolok
Ilustrasi kelelawar. [Shutterstock]

Di Afrika Barat ditemukan spesies baru kelelawar.

SuaraMalang.id - Para ilmuwan menemukan spesies baru kelelawar oranye dan hitam yang “mencolok” di Pegunungan Nimba di Guinea, Afrika Barat. Kelelawar ini, pertama kali terlihat pada 2018, yang dipimpin American Museum of Natural History dan organisasi Bat Conservation International.

Para ilmuwan mengatakan bahwa spesies baru kemungkinan besar terancam punah, paling tidak karena hanya ditemukan di pegunungan yang satu ini. Tampaknya sebagian besar wilayahnya ada di adits, berada di berbagai negara bagian runtuh dan akan runtuh menghilang pada waktunya.

“Di zaman kepunahan, penemuan seperti ini menawarkan secercah harapan. Itu hewan yang spektakuler. Memiliki bulu jingga cerah, dan karena sangat berbeda, itu membuat kami menyadari bahwa itu tidak dijelaskan sebelumnya. Menemukan mamalia baru itu langka. Itu telah menjadi impianku sejak aku masih kecil," kata Winifred Frick, kepala ilmuwan di Bat Conservation International dan profesor riset asosiasi di Universitas California, Santa Cruz, dilansir laman Independent, Minggu (17/1/2021).

Dr Frick dan rekan-rekannya bekerja dengan perusahaan pertambangan lokal Société des Mines de Fer de Guinée (SMFG), ketika mereka secara tidak sengaja menemukan spesies baru tersebut. Tim tersebut telah melakukan survei lapangan di terowongan bekas tambang dengan minat khusus pada spesies kelelawar lainnya, kelelawar daun bundar Lamotte, Hipposideros lamottei.

Baca Juga: Virologi China Shi Zhengli Yakin Virus Corona Berasal dari Hewan Mink

Kelelawar ini terdaftar Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam, sebagai spesies terancam punah dan hanya pernah tercatat di Pegunungan Nimba. Saat menyurvei kelelawar ini, para peneliti menemukan sesuatu yang aneh. Kelelawar yang tidak terlihat seperti kelelawar daun bundar Lamotte dan tidak cocok dengan deskripsi spesies lain yang mereka ketahui, ada di daerah tersebut.

Di malam yang sama, mereka memanggil kurator Museum Sejarah Alam Amerika Nancy Simmons, seorang ahli kelelawar, untuk membantu mengidentifikasi itu.

“Segera setelah saya melihatnya, saya setuju bahwa itu adalah sesuatu yang baru,” kata Dr Simmons, penulis utama makalah dan anggota dewan Bat Conservation International.

“Kemudian mulailah jalur panjang dokumentasi dan mengumpulkan semua data yang diperlukan untuk menunjukkan bahwa itu memang tidak seperti spesies lain yang diketahui.”

Tim mengumpulkan data yang memusingkan tentang kelelawar, termasuk morfologis - bentuknya; morfometri - ukuran dan bentuk; cara menggunakan ekolokasi, dan mereka menganalisis data genetik, termasuk data komparatif dari koleksi di Museum Sejarah Alam Amerika, Museum Sejarah Alam Nasional Smithsonian, dan Museum Inggris.

Baca Juga: Unik, Senyawa Pedas Cabai Dapat Tingkatkan Kinerja Sel Surya

Tim menamai kelelawar baru Myotis nimbaensis, yang berarti “dari Nimba”, sebagai pengakuan atas pegunungan tempat ia ditemukan. 

Dianggap sebagai rangkaian “Kepulauan Langit Afrika”, Pegunungan Nimba memiliki puncak yang menjulang antara 1.600-1.750 meter (sekitar 1 mil) di atas permukaan laut dan dikelilingi oleh habitat dataran rendah yang sangat berbeda. Topografi mereka yang sangat tidak biasa berarti mereka adalah rumah bagi keanekaragaman hayati yang luar biasa, termasuk kelelawar.

“Selain kelelawar daun bundar Lamotte, mungkin saja Myotis nimbaensis bisa menjadi spesies kelelawar kedua yang hanya ditemukan di pegunungan ini,” kata Jon Flanders, direktur intervensi spesies langka Bat Conservation International.

Studi ini merupakan bagian dari upaya berkelanjutan yang kritis dalam membantu kelelawar Gunung Nimba bertahan hidup.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait